Kudeta Militer Myanmar, Respon ASEAN dan Fakta-Faktanya

Kudeta Militer Myanmar, Respon ASEAN dan Fakta-Faktanya

www.ffaire.comKudeta Militer Myanmar, Respon ASEAN dan Fakta-Faktanya. Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) mengeluarkan pernyataan resmi tentang perkembangan situasi di Myanmar.

Seperti kita ketahui bersama, setelah militer merebut kekuasaan, situasi politik di Myanmar memanas. Kudeta militer menyertai penangkapan pemimpin tertinggi Myanmar Aung San Suu Kyi dan pejabat lainnya.

ASEAN dalam keterangannya, Senin (1/2/2021) malam, menyatakan negara anggotanya terus mengikuti perkembangan terkini di Myanmar. Anggota ASEAN juga mengingatkan poin-poin utama dalam Piagam ASEAN.Kami ingatkan bahwa tujuan dan prinsip yang tertuang dalam Piagam ASEAN antara lain pemenuhan prinsip demokrasi, supremasi hukum dan tata pemerintahan yang baik, serta penghormatan dan perlindungan hak asasi manusia dan kebebasan fundamental, “katanya di situs resmi ASEAN.

ASEAN kembali menegaskan bahwa stabilitas politik negara-negara anggota di kawasan sangat penting untuk membangun masyarakat yang damai, stabil dan sejahtera. Oleh karena itu, ASEAN menekankan dukungannya untuk pemulihan kondisi tersebut.

“Kami mendorong dialog, rekonsiliasi, dan kembali normal sesuai dengan keinginan dan kepentingan rakyat Myanmar.Laporan sebelumnya menyatakan bahwa militer Myanmar telah menangkap pemimpin Aung San Suu Kyi, Presiden Win Meng Te dan beberapa pemimpin politik lainnya dari Liga Nasional untuk Demokrasi dalam sebuah penggerebekan Senin fajar.

Otoritas militer mengumumkan bahwa kekuasaan pemerintah telah dialihkan kepada kepala angkatan bersenjata, Jenderal Min Aung Hlaing, dan bahwa para politisi masih ditahan karena mereka diduga menanggapi kecurangan pemilu tahun lalu.

Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri menyampaikan keprihatinan atas situasi politik yang meningkat di Myanmar. Kementerian Luar Negeri RI mengunggah pernyataan resmi Republik Indonesia di akun Twitter resminya @Kemlu_RI (1/2/2021) 11.57 WIB, yang berbunyi: “Indonesia sangat prihatin dengan perkembangan politik terkini di Myanmar.” Benarkah terjadi kudeta di negara Myanmar? berikut ini adalah fakta fakta yang berhasil team kami raih terkait isu panas politik di ASEAN.

Baca Juga: Pemilu Sidang Pemakzulan Trump Segera Di Mulai, DPR Resmi Kirimkan Artikel Pemakzulan Ke Senat

  1. Banyak tokoh tokoh penting yang ditangkap

Bagi informasi The Straits Times, Suu Kyi bukan salah satunya figur yang ditahan dalam penyergapan pagi mulanya. Bersama Suu Kyi, terdapat pula Kepala negara Win Myint serta para atasan yang lain yang ditahan.

Seseorang badan parlemen NLD, yang memohon buat tidak dituturkan namanya sebab khawatir hendak menyambut akibat buruk, berkata salah satu dari yang ditahan tercantum Han Thar Myint, badan komisi administrator pusat partai. Tidak hanya itu, menteri penting negeri bagian Karen serta sebagian menteri regional yang lain pula ditahan, bagi pangkal partai.

Sedangkan itu bagi Manny Maung, Periset Myanmar buat Human Rights Watch, terdapat paling tidak 24 orang yang dibekuk dalam penyergapan pagi awal . Beliau muat nama- nama itu di Twitter- nya. Walaupun begitu, beliau berkata belum memandu bukti informasi itu.

“ Selanjutnya catatan orang yang dibekuk dalam kudeta#Myanmar hari ini( belum diverifikasi buat dikala ini). Mungkin lebih,” tulisnya di Twitter, Senin.

Nama- nama yang masuk catatan ialah Daw Aung San Suu Kyi( Advokat Negeri), U Win Myint( Kepala negara), U Phyo Min Thein( Menteri Pengasuh Area Yangon), Dokter. Zaw Myint Maung( Kepala Menteri Area Mandalay), Dokter. Aung Moe Nyo( Pimpinan Menteri Area Magway), Daw Nan Khin Htwe Myint( Kepala Menteri Negeri Bagian Kayin) dan U Nyi Pu( Menteri Pengasuh Negeri Bagian Rakhine).

Tidak hanya itu, terdapat pula Dokter. Aye Curiga( Chief Minister Negeri Bagian Mon), U Maw( Menteri Pemograman serta Finansial, Kayah State), U Soe Nyunt Lwin( Menteri Pemograman serta Finansial Negeri Nagian Shan), U Nyan Win( Pengacara Individu dari Daw Aung San Suu Kyi), Dokter. Tin Myo Win( Dokter Individu Daw Aung San Suu Kyi), U Han Thar Myint( Badan Komisi Administrator Pusat, NLD), U Nyunt Wai( Pimpinan partai NLD, Shwe Daung), Daw Khin Saw Wai( Badan Parlemen), Dokter. Myo Aung( Badan Parlemen), serta U Thaung Hyat( Kayah).

Berikutnya terdapat U Sai Yu( Kayah), Min Htin Ko Ko Gyi( Kreator Film), Min Thway Thit( Atasan Mahasiswa), U Ko Ko Gyi( Atasan Partai Orang), U Min Ko Naing( Mahasiswa Angkatan 88), U Mya Aye( Mahasiswa Angkatan 88) serta Maung Thar Cho( Pengarang).

  1. Kekuasaan diambil alih oleh militer

Beberapa jam setelah penggerebekan dan penangkapan, militer Myanmar mengatakan telah menguasai negara itu selama satu tahun. Mereka juga mengumumkan kabar tersebut setelah mereka menyatakan keadaan darurat pada hari Senin.

U Myint Swe, wakil presiden yang dicalonkan oleh militer, dinyatakan sebagai penjabat presiden. Rezim militer memimpin Myanmar selama beberapa dekade, hingga 2011.

  1. Kabar penangkapan telah dikonfirmasi

Myo Nyunt, juru bicara Liga Nasional untuk Demokrasi, sebelumnya membenarkan adanya penangkapan Suu Kyi. Menurut laporan “Straits Times”, dia berkata: “Mengingat apa yang kita lihat sekarang sedang terjadi, kita harus berasumsi bahwa militer melancarkan kudeta.”

Dia berkata: “Saya ingin memberitahu orang-orang kami untuk tidak menanggapi dengan enteng. Saya berharap mereka akan bertindak sesuai dengan hukum.” Dia menambahkan bahwa dia juga diperkirakan akan ditahan.

Tentara negara itu juga mengkonfirmasi berita penangkapan tersebut.

  1. Alasan penangkapan

Pihak militer menyatakan, alasan penangkapan pejabat negara itu karena mereka yakin pemilihan umum (pemilu) yang dimenangkan partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Suu Kyi pada November 2020 itu curang. Kebingungan ini telah meningkatkan ketakutan akan kudeta.

Sebuah pernyataan dari televisi militer mengatakan: “Tentara Burma mengatakan telah ditangkap karena penipuan pemilu.”

Menurut laporan “Times of India”, sejak pemilihan umum memenangkan kontes politik, fraksi militer telah meminta panitia pemilihan lokal untuk mengungkapkan data pemilih. Militer mengklaim bahwa 8,6 juta daftar pemilih palsu digunakan untuk memenangkan Liga Nasional Demokrasi.

  1. Terkait rencana kudeta di Myanmar

Sejak ketegangan politik melonjak pekan lalu, isu kudeta selalu ada. Sebelumnya, juru bicara militer menolak mengesampingkan kudeta sebelum rapat parlemen baru hari Senin. Di sisi lain, Panglima TNI Ang Aung Hlaing juga mengangkat kemungkinan dicabutnya konstitusi.

Fakta membuktikan bahwa Min Aung Hlaing menyatakan pemerintahan Aung San Suu Kyi telah melakukan kudeta sejak beberapa hari lalu. Tepatnya, Kamis (28/1/2021), Min Ang mulai menanggapi sentimen kudeta dalam pidatonya. Surat kabar militer Myawady juga menerbitkan sambutannya.

Ia menyebut UUD 2008 sebagai hukum tertinggi yang harus dipatuhi. Namun, Min Ang mengingatkan bahwa “melanggar” konstitusi dalam jangka waktu tertentu merupakan syarat yang diperlukan untuk menjamin keamanan negara.Sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948, Myanmar telah mengalami dua kali kudeta. Pertama kali pada tahun 1962 dan yang kedua pada tahun 1988.

  1. Tanggapan negara-negara dunia

Banyak pejabat negara menanggapi kekacauan politik di Myanmar. Beberapa di antaranya adalah Amerika Serikat (AS), Australia, dan Singapura.

Juru bicara Gedung Putih Jen Pseki mengatakan jika militer Myanmar tidak segera membebaskan pemimpin de facto Aung San Suu Kyi dan tahanan lainnya, Amerika Serikat akan mengambil tindakan.

Psaki mengatakan dalam sebuah pernyataan pers: “Amerika Serikat menentang setiap upaya untuk mengubah hasil pemilu atau menghalangi transisi demokrasi Myanmar. Jika langkah-langkah ini tidak dibatalkan, kami akan mengambil tindakan terhadap mereka yang bertanggung jawab.”Banyak pejabat negara menanggapi kekacauan politik di Myanmar. Beberapa di antaranya adalah Amerika Serikat (AS), Australia, dan Singapura.

Juru bicara Gedung Putih Jen Pseki mengatakan jika militer Myanmar tidak segera membebaskan pemimpin de facto Aung San Suu Kyi dan tahanan lainnya, Amerika Serikat akan mengambil tindakan.

Psaki mengatakan dalam sebuah pernyataan pers: “Amerika Serikat menentang segala upaya untuk mengubah hasil pemilu atau menghalangi transisi demokrasi Myanmar. Jika langkah-langkah ini tidak dibatalkan, kami akan mengambil tindakan terhadap mereka yang bertanggung jawab.”

  1. Tanggapan Amnesty International

Ming Yu Hah, wakil direktur regional Kampanye Internasional Amnesti Internasional, mengatakan bahwa penangkapan San Suu Kyi dan pejabat lainnya di Myanmar sangat mengkhawatirkan.

“Penggrebekan para tokoh penting ini sangat meresahkan. Kecuali para tahanan dapat dituntut atas kejahatan keji mereka,””Militer Myanmar harus mengklarifikasi dasar hukum penahanan mereka. Mereka juga harus memastikan bahwa hak-hak orang yang ditangkap dihormati sepenuhnya, termasuk mencegah pelecehan, dan bahwa mereka dapat memilih pengacara pilihan mereka dan anggota keluarga mereka. Mereka harus mengkonfirmasi mereka. keberadaan dan Biarkan mereka mendapatkan layanan medis, “tambahnya.

Ia pun mengatakan bahwa apa yang terjadi saat ini pengalaman pahit yang harus menjadi acuan kedepan agar lebih baik bagi rakyat kita. Dia mengatakan bahwa penangkapan aktivis politik terkenal dan pembela hak asasi manusia juga menegaskan bahwa otoritas militer tidak akan mentolerir perbedaan pendapat dalam kejadian hari ini.”Militer Myanmar harus mengklarifikasi dasar hukum penahanan. Mereka juga harus memastikan bahwa hak-hak orang yang ditangkap dihormati sepenuhnya, termasuk pencegahan pelecehan. Mereka dapat memilih pengacara pilihan mereka dan anggota keluarga mereka. Mereka harus mengkonfirmasi identitas mereka. Di mana, biarlah Mereka menerima layanan medis.

Ia pun mengatakan bahwa apa yang terjadi saat ini merupakan pengalaman pahit yang harus menjadi acuan kedepan agar lebih baik bagi rakyat kita. Dia mengatakan bahwa penangkapan aktivis politik terkemuka dan pembela hak asasi manusia juga menegaskan bahwa otoritas militer tidak akan mentolerir perbedaan pendapat dalam kejadian hari ini.

Baca Juga: Kasus Begal Terparah di Awal Tahun 2021

— Info tambahan, Kronologi kudeta Myanmar—

Penahanan politisi Myanmar berlangsung pada Senin (1/2/2021) pagi. Penasihat Myanmar Aung San Suu Kyi, Presiden Myanmar Winmin Te dan beberapa tokoh senior Partai Liga Demokratik ditempatkan dalam tahanan rumah oleh militer Myanmar.

Menurut AP News, informasi ini diterima sebelum kunjungan ke ibu kota diblokir. Telepon dan koneksi internet ke Nay Pyi Taw (ibu kota Myanmar) terputus, dan partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Suu Kyi tidak dapat dihubungi.

Sejak pemilihan umum tahun lalu, anggota parlemen Myanmar akan berkumpul di ibu kota Naypyidaw untuk pertemuan pertama parlemen. Retorika militer Myanmar baru-baru ini dipandang sebagai ancaman kudeta dan masih dalam ketegangan.

Portal berita Instant Myanmar online mengutip sumber-sumber tak dikenal dan ketua Liga Nasional untuk Demokrasi terkait penangkapan Suu Kyi, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Televisi Visual Myanmar dan Siaran Suara Myanmar dirilis di Facebook sekitar pukul 6.30 pagi ini, dan program mereka tidak dapat disiarkan secara teratur.

Suu Kyi, 75, sejauh ini adalah tokoh politik paling penting di negara ini. Setelah memimpin perjuangan tanpa kekerasan melawan kekuasaan militer selama beberapa dekade, ia menjadi pemimpin negara.

Partai Suu Kyi memenangkan 396 dari 476 kursi dalam pemungutan suara November. Namun, menurut konstitusi yang dibuat oleh militer pada tahun 2008, militer memegang 25% dari total kursi dan juga memegang beberapa posisi penting kementerian.

Meski tidak ada bukti yang diberikan, militer yang dikenal sebagai “Tatmadaw” dituduh melakukan manipulasi suara dalam skala besar selama pemilu. Komisi Pemilihan Umum Negara menolak tuduhan ini minggu lalu.

Dalam perselisihan atas tuduhan tersebut, ketegangan politik meningkat ketika militer menjawab pertanyaan dari wartawan pada konferensi pers Selasa lalu dan menolak untuk mengesampingkan kemungkinan kudeta.

Mayor Jenderal Zuo Mindun menjelaskan bahwa militer akan “mematuhi hukum sesuai dengan Konstitusi.”

Komandan Tertinggi Min Aung Hlaing menggunakan bahasa yang mirip untuk memberi tahu para pejabat senior dalam pidatonya pada hari Rabu bahwa jika undang-undang diterapkan dengan tidak tepat, konstitusi dapat dicabut.

Yang mengkhawatirkan, kendaraan lapis baja dikerahkan secara tidak biasa di jalan-jalan beberapa kota besar.

Namun, pada hari Sabtu, militer membantah ancaman untuk melancarkan kudeta, menuduh organisasi yang tidak disebutkan namanya dan media salah mengartikan posisinya dan menempatkan kata-kata jenderal di luar konteks.

Pada hari Minggu, dia membantah lagi, kali ini menuduh kedutaan asing salah memahami posisi militer dan menyerukan “untuk tidak membuat asumsi yang tidak perlu tentang situasi tersebut”.

Pejabat AS dari Dewan Keamanan Nasional dan Departemen Luar Negeri mengatakan mereka mengetahui laporan itu tetapi tidak dapat mengonfirmasi kudeta dan penangkapan itu terjadi.

Caillaud mengatakan demokrasi Myanmar mengalami kemunduran.

“Setelah satu dekade transformasi demokrasi dimulai, negara ini mengalami kemunduran besar dengan tentara pemerintah untuk mengumpulkan para pemimpin politik terpilih, termasuk Aung San Suu Kyi dan pejabat senior lainnya dari Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD),” kata CAILLAUD Deutsche Welle. , Senin (1/2).

Dia berkata: “Konsekuensinya akan mengerikan. Ini adalah dunia yang berbeda dari tahun 1988. Globalisasi, media sosial, Covid-19, pemerintah AS yang baru, dan ambisi infrastruktur China akan berdampak kuat pada Tatumado. Tanggapan.”. Pada tahun 1988, mahasiswa Myanmar melakukan protes di seluruh negeri. Pemerintah militer melancarkan tindakan keras yang mematikan. Tekanan pada demokrasi tahun itu juga membangkitkan Liga Demokratik yang berkuasa.

Motif Tadamad melancarkan kudeta ini “sulit dimengerti”. Namun, ini mungkin karena “rusaknya kepercayaan dan pertukaran” antara militer dan Liga Nasional untuk Demokrasi, frustrasi dengan pengelolaan konflik yang sedang berlangsung di Negara Bagian Rakhine dan keraguan tentang Konstitusi 2008. Partai yang berkuasa ditangkap dalam penggerebekan (1/2) pada hari Senin. Juru bicara Liga Nasional untuk Demokrasi menyampaikan kabar penangkapan Aung San Suu Kyi.

Penangkapan dimulai setelah beberapa hari ketegangan antara pemerintahan sipil dan militer berpengaruh menyebabkan kekhawatiran tentang kudeta pasca pemilihan. Militer mengatakan pemilihan umum di Myanmar curang. 

 —Efek panic buying atas kudeta militer—

Orang asing yang tinggal di Yangon mengatakan bahwa sebagian besar penduduk panik di supermarket dan membeli barang kebutuhan pokok karena mereka takut terjadi kerusuhan setelah kudeta militer.

“Jalanan masih agak ramai, dan bank disuruh tutup sementara. Supermarket masih antri panjang. Mesin ATM juga antri lebih awal. Begitu pula supermarket. Orang belanja panik. Ini beras dan toko minyak dekat rumah Antreannya panjang. “Ia mengatakan bahwa rakyat Burma bingung dengan langkah selanjutnya setelah militer mengambil alih pemerintahan.

Dia berkata bahwa banyak orang berkumpul di luar untuk membahas apa yang telah terjadi. “(Saya) punya waktu untuk berbicara dengan beberapa orang di antrean, dan mereka berkata, ‘Ya, kami tidak senang, kami marah dengan situasi ini. Ini akan menjadi demonstrasi atau kerusuhan,” katanya.

Please follow and like us:
YouTube
Pinterest
Instagram