5 Negara Dengan Kasus Covid Terbanyak Serta Penanganannya

5 Negara Dengan Kasus Covid Terbanyak Serta Penanganannya

www.ffaire.com5 Negara Dengan Kasus Covid Terbanyak Serta penanganannya. Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dalam satu hari terakhir, lebih dari 740.000 kasus virus korona baru terkonfirmasi secara global, sehingga jumlah total infeksi menjadi 83,32 juta.

Menurut WHO dan TAS News Agency, jumlah kematian akibat virus korona dalam 24 jam terakhir meningkat lebih dari 12.500 menjadi lebih dari 1,83 juta.

Dalam 24 jam terakhir, Amerika Selatan dan Amerika Utara menyumbang lebih dari 62% kasus virus korona baru, dengan 477.794 infeksi. Eropa menempati urutan kedua (165.584 kasus), diikuti oleh Asia Tenggara (27.828).

1. Amerika serikat

Amerika Serikat tetap menjadi negara dengan infeksi virus korona terbanyak di dunia. Kasus virus Covid-19 yang dikonfirmasi di negara itu mencapai 26.631.311, dengan 116.003 kasus baru setiap hari.

Korban tewas juga tertinggi di dunia, dengan 449.910 orang dilaporkan meninggal akibat virus tersebut. Pada saat yang sama, negara mencatat sebanyak 16.294.339 orang yang dinyatakan positif Covid-19 telah pulih.

Alergi dan Infeksi, direktur Anthony Fauci National Institute menilai keinginan Amerika Serikat (AS), Biden untuk terpilih menjadi presiden. Bukan tidak mungkin ia bisa memberikan 1 juta dosis vaksin COVID-19 dalam waktu 100 hari. kepresidenannya.

Anthony menegaskan: “Bisa dilakukan.” Anthony mengatakan pada pertemuan pada Minggu, 17 Januari 2021, bahwa dua vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Johnson & Johnson dapat segera diserahkan ke badan regulator AS untuk mendapatkan persetujuan. Untuk meningkatkan kecepatan program vaksinasi COVID-19 di Amerika Serikat.

Orang yang juga seorang dokter dan ahli imunologi ini menegaskan, semakin banyak orang yang divaksinasi, ditambah dengan memakai masker dan menghindari keramaian, adalah cara terbaik bagi Amerika Serikat agar tidak tertular virus corona baru. menular.

“Jika kita dapat memvaksinasi sebagian besar populasi, kita akan berada dalam kondisi yang baik dan bahkan mengalahkan mutan.

Pernyataan Anthony dikritik karena Amerika Serikat menyediakan vaksin untuk penyakit tersebut dengan sangat cepat sehingga penyakit tersebut telah menewaskan lebih dari 390.000 orang di negara tersebut.

Hingga saat ini, sekitar 10,6 juta orang Amerika telah divaksinasi terhadap COVID-19, yang merupakan sekitar setengah dari jumlah vaksin yang diharapkan akan diterima oleh pemerintahan Presiden Donald Trump pada akhir tahun 2020.

Joe Biden mengatakan, saat menjabat pada Rabu, 20 Januari 2021, peningkatan kecepatan vaksinasi COVID-19 akan menjadi salah satu prioritas utamanya.

Anthony berkata: “Masalah yang jelas adalah bahwa 100 juta dosis dalam 100 hari pertama adalah masalah yang mungkin terjadi.”

Anthony menekankan: “Kelayakan dari tujuan ini sangat jelas. Tidak ada keraguan bahwa itu dapat dicapai.”

2. India

India akan memvaksinasi Covid-19 mulai Sabtu (16-1-2021). Negara berpenduduk 1,3 miliar jiwa ini membagi metode vaksinasi virus corona menjadi beberapa tahapan. Di Covid-19 India saja, 150.000 orang kehilangan nyawa, melemahkan ekonomi, dan infrastruktur medis yang lemah memperburuk situasi.

Menurut Agence France-Presse, ini adalah pekerja sanitasi pertama di India.

  1. Fase pertama dari 110 juta orang Dalam beberapa bulan ke depan, India berencana untuk menyuntik 300 juta orang, terhitung sekitar seperempat dari populasinya. Fokusnya ada pada petugas kesehatan (tenaga kesehatan), orang dewasa di atas 50, dan kelompok berisiko tinggi lainnya. 300 juta orang akan divaksinasi di 3.000 lokasi. Sekitar 150.000 karyawan di 700 wilayah telah dilatih untuk mengelola vaksinasi dan pencatatan Covid-19. Pemerintah India secara digital menentukan pengelolaan vaksin ini melalui aplikasinya sendiri (yaitu CoWIN), yang akan menghubungkan setiap dosis vaksin dengan penerima. Baca juga: India Lakukan Pelatihan Skala Besar sebelum Suntik Vaksin Covid-19
  2. 45.000 lemari es (dan satu sepeda) melihat foto Foto-foto pada 12 Januari 2021 menunjukkan bahwa staf medis memindahkan kotak berisi vaksin Covid-19 dari gerobak ke ruang pendingin Rumah Sakit Umum Ahmedabad di India. (AP / AJIT Solanki) “Bollywood Nasional” memiliki empat “gudang besar” untuk menyimpan vaksin virus corona dan mendistribusikannya ke pusat distribusi di berbagai negara bagian. Transportasi yang digunakan adalah van pengatur suhu. Suhu vaksin korona dikontrol di bawah 8 derajat Celcius. Sebanyak 29.000 titik rantai dingin, 240 pendingin bergerak, 70 lemari es walk-in, 45.000 lemari es es, 41.000 freezer dan India menyediakan 300 lemari es surya. Di musim panas mendatang, infrastruktur ini akan membawa manfaat besar bagi India. Kemudian di pedesaan dikirimkan gambar sampel vaksin yang dikirim dengan sepeda.
  3. Perbarui setiap tiga detik Untuk mencegah botol vaksin virus corona dicuri dan dijual di pasar gelap, India memiliki polisi bersenjata untuk menjaga semua truk vaksin. Televisi sirkuit tertutup dipasang di gudang, dan orang yang masuk harus memindai sidik jari. Menurut Times of India, pencatat data otomatis akan memantau suhu penyimpanan dan memperbaruinya ke unit pusat setiap tiga detik. Pakar kesehatan masyarakat Preeti Kumar mengatakan kepada AFP: “Langkah-langkah keamanan sangat bermanfaat  untuk membangun kepercayaan publik bahwa rantai pasokan tetap utuh, tidak terputus dan aman sampai pengiriman.”
  4. 200 rupee per dosis (Rp. 38.500)

Negara ini sudah mem pre order obat tersebut, obat yang diproduksi oleh Serological Institute of India. Satu porsi dihargai 200 rupee (38.500 rupee), sedangkan covasin dihargai 550 rupee (206 rupee) (40.000 rupee). produk dalam negeri india ini bernama Covaxin. Pemerintah sudah mendapat persetujuan darurat, namun karena uji coba manusia tahap ketiga belum selesai, masih menarik perhatian dokter. Dalam kasus ini, orang India yang menyuntikkan Covaxin pada Sabtu (16/1/2021) harus menandatangani formulir persetujuan yang menyatakan bahwa khasiat klinis dari vaksin tersebut belum ditentukan. Pihak berwenang mengatakan bahwa orang India akan diberikan dua dosis dari satu vaksin sebagai gantinya. salah satu dari setiap vaksin, berjarak 28 hari. kata mereka efektivitas vaksin Covid-19 sudah terlihat 14 hari sesudah suntikan kedua. The Serum Institute of India juga mempunyai rencana menjual vaksin virus corona kepada perorangan dan perusahaan di India dengan harga 1.000 rupee (Rp 192.500). Tetapi rencana tersebut telah menimbulkan kekhawatiran bahwa orang kaya di India akan mendapatkan vaksin virus corona lebih cepat.

  1. 69% responden tidak ingin segera divaksinasi

Survei terbaru terhadap 18.000 orang di India menemukan bahwa 69% responden Tidak ingin langsung divaksinasi. Karena informasi palsu di Internet, beberapa di antaranya tetap diragukan.Menteri Kesehatan India Harsh Vardhan (Harsh Vardhan) kemudian memposting tweet pada Kamis (14/1/2021) untuk menjernihkan beberapa keraguan. “Tidak ada bukti ilmiah bahwa vaksin #COVIDV dapat menyebabkan kemandulan pada pria dan wanita.” Dia menulis: “Tolong jangan dengarkan rumor atau berita yang belum dikonfirmasi.”

  1. Pesawat dari Brazil

Brazil juga mengandalkan India untuk mendapatkan vaksin Covid-19 dan harus mengirim pesawat ke Serum Institute of India untuk mengumpulkan 2 juta dosis pada akhir minggu ini. tetapi Presiden Brasil Jair Bolsonaro (Jair Bolsonaro) mengatakan pada Jumat (15/1/2021) penerbangan di tunda karena tekanan politik india. Direktur Serum Institute of India, Adar Poonawalla, mengatakan kepada Times of India bahwa mereka akan memberikan vaksin virus corona kepada Brasil dalam dua minggu. India memiliki rencanamemberikan 20 juta dosis ke negara tetangga. Menurut Bloomberg News, batch pertama produk akan dikirim dalam dua minggu ke depan.tersedia umtuk amerika latin, Negara bekas uni soviet dan juga afrika. 

Baca Juga: Penyuntikan Vaksin COVID-19 Jokowi Dosis Kedua Hingga Pro Kontra Kedatngan Vaksin Sinovac ke Indonesia

3. Brazil

Dalam 24 jam terakhir, Brasil juga mencatat 58.718 kasus terkonfirmasi virus corona baru.

Menurut data Kementerian Kesehatan pada Selasa (29/12), bersama dengan data tersebut, dalam satu hari terdapat 1.111 pasien Covid-19 yang tewas. jumlah kematian terburuk yang telajh dilaporkan kepada pemerintah. Statistik Covid-19 terbaru telah membuat Brasil khawatir tentang gelombang kedua infeksi di negara terbesar Amerika Latin itu.

Sejak awal pandemi, Brasil telah mencatat hampir 7,6 juta kasus virus, dan jumlah kematian resmi telah meningkat menjadi 192.681.

Pemerintah Brasil telah mendesak produsen vaksin COVID-19 untuk mempercepat pengajuan izin di negara tersebut. Pada saat yang sama, seorang pejabat senior Kementerian Kesehatan berjanji untuk memperkuat dialog dengan Pfizer setelah mendengar keluhan tentang penggunaan darurat yang berat dari aplikasi tersebut. .

Presiden Jair Bolsonaro berada di bawah tekanan untuk menjelaskan mengapa Brasil belum mulai memvaksinasi penduduknya untuk melawan virus corona.

Dalam jumpa pers, Wakil Menteri Kesehatan Elcio Franco (Elcio Franco) mengatakan bahwa pemerintah hanya dapat menandatangani perjanjian pembelian vaksin setelah produsen mengesahkan penggunaan darurat atau memberikan otorisasi penuh.

Badan Kesehatan Brasil, Anvisa, mengeluarkan izin untuk mengizinkan penggunaan darurat dua vaksin Covid-19, vaksin yang diproduksi oleh Oxford-AstraZeneca dan Coronavac yang diproduksi oleh Sinovac. Dilansir CNN, Senin (18/1/2021), izin penggunaan darurat sudah dikeluarkan Minggu (17/1/2021) waktu setempat. Segera setelah izin dikeluarkan, Monica Calazans, seorang perawat di São Paulo, segera memulai program vaksinasi dan menjadi penerima pertama vaksin Sinova. Kalazans adalah salah satu dari banyak petugas kesehatan Brasil yang berisiko tinggi terpapar Covid-19. Sebelum menerima vaksinasi, air matanya mengalir keluar. “Anda tidak tahu betapa pentingnya hal ini bagi saya,” kata Karazhan kepada Gubernur Sao Paulo Joao Doria.

Vaksin tersebut telah diuji di Brasil, dan Coronavac, yang dikembangkan oleh perusahaan China Sinovac, sebelumnya telah melakukan uji klinis fase 3 di Brasil dengan Butantan Institute. Dalam rencana vaksinasi Brazil, sebanyak 6 juta dosis vaksin diimpor dari China, dan produksi vaksin dosis berikutnya akan ditangani oleh Butantan.

Hasil uji klinis Coronavac Brazil menunjukkan efektivitas vaksin adalah 50,4%. Sedikit lebih tinggi dari ambang batas 50% yang ditetapkan oleh WHO. Dalam laporan teknis yang mencakup persetujuan Coronavac, Anvisa menyoroti lonjakan kasus Covid-19 di Brasil dan kebutuhan mendesak negara tersebut sebagai pertimbangan utama untuk perizinan vaksin. Anvisa menambahkan, pemantauan penggunaan vaksin lebih lanjut harus dilanjutkan karena Butantan Institute belum melaporkan data penting dari uji klinis fase 3, seperti masa perlindungan yang diberikan oleh vaksin.

Vaksin Oxford yang diimpor dari India juga akan mengimpor hingga 2 juta dosis vaksin Oxford-AstraZeneca dari Serological Institute of India. Proses impor akan dilakukan oleh yayasan Brazil Oswaldo Cruz Foundation (Fiocruz). Yayasan sudah membuat kesepatan.  Setelah beberapa kali penundaan, Fiocruz menyatakan bahwa pengiriman vaksin Oxford-AstraZeneca akan tiba di Brasil pada akhir Januari 2021.

Sebelum vaksin Coronavac dan Oxford AstraZeneca disetujui, Anvisa juga mendapat pengajuan izin darurat untuk vaksin Covid-19 Sputnik V yang diproduksi di Rusia. Namun, Reuters melaporkan, Minggu (17/1/2021), Anvisa telah mengembalikan dokumen permohonan perizinan karena dianggap tidak memenuhi standar minimum. Lisensi itu diminta oleh raksasa obat dari Brasil, dan berjanji akan membeli sangat banyak obat pada kuartal pertama tahun 2021. 

Dalam pernyataan resmi yang dipublikasikan di situs Kementerian Kesehatan Brasil, Anvisa menyatakan bahwa perusahaan gagal memberikan jaminan yang memadai terkait hasil uji klinis fase 3 dan masalah terkait produksi vaksin. Pemerintah kepada lembaga penyedia obat harus menjalani sederet tes di Brasil sebelum bisa digunakan secara legal. Anvisa juga menyatakan dalam pernyataan bahwa pelamar yang mengajukan izin penggunaan darurat harus membuktikan bahwa uji klinis vaksin yang sedang berlangsung dapat memberikan keamanan dan efektivitas jangka panjang.

4. Rusia

Tidak ada tanda bahwa pandemi Covid-19 akan berakhir di Rusia. Faktanya, Rusia mencatat tingkat infeksi Covid-19 tertinggi pada Rabu (14/10/2020), menambahkan 14.230 infeksi baru.

Jumlah kasus terkonfirmasi infeksi virus corona di Rusia menempati urutan keempat di dunia, melebihi 1,3 juta. Menurut Associated Press, Rusia telah melaporkan lebih dari 10.000 infeksi baru selama 11 hari berturut-turut, hingga Rabu, terdapat 14.231 infeksi baru, jumlah tertinggi sejak pandemi dimulai.

Sepanjang musim panas, sebagian besar pembatasan virus di negara itu telah dicabut. Meskipun epidemi segera muncul lagi, pihak berwenang Rusia menolak untuk menerapkan blokade nasional kedua.

Sejak Sabtu, 4.000 infeksi baru telah dilaporkan di Moskow setiap hari. Pejabat menyarankan para lansia untuk mengisolasi diri di rumah. Mereka juga memerintahkan pedagang untuk memecat 30% karyawannya.

Walikota Moskow Sergei Sobyanin juga memperpanjang liburan sekolah seminggu. Sobyanin mengunjungi Kompas.com, Rabu (14/10/2020), mengatakan mulai 11 Juni, siswa kelas 6 hingga 11 akan mulai belajar online selama dua minggu.

Pada saat yang sama, siswa kelas 1-5 akan melanjutkan sekolah seperti biasa. Mengapa ini terjadi dan bukan sebaliknya? “Siswa yang lebih tua lebih mungkin tertular virus corona. Sobyanin mengatakan bahwa dua pertiga dari mereka (anak yang lebih tua) adalah anak-anak yang sakit.

Selain penyebab risiko tersebut, Sobyanin juga mengatakan bahwa dari pengalaman beberapa bulan di musim semi, siswa SMA lebih berhasil daripada anak muda dalam beradaptasi dengan pembelajaran online. “Untuk anak-anak kecil, ini lebih sulit lagi. Selain itu, orang tua tidak boleh membiarkan mereka terus menggunakan platform online untuk belajar sendiri.

Menurut catatan Worldometers, sejauh ini Rusia telah menginfeksi 1.340.409 kasus virus corona. Sebanyak 23.205 orang meninggal dunia dan 1.039.705 dinyatakan sembuh.

Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan pejabatnya untuk menerapkan rencana vaksinasi virus korona nasional (Covid-19) mulai minggu depan. Putin mengatakan pada rapat kabinet online: “Saya meminta Anda untuk memvaksinasi seluruh penduduk mulai minggu depan.”

Wakil Perdana Menteri Rusia Tatiana Golikova mengatakan bahwa instansi dan pejabat terkait siap menerapkan rencana vaksinasi untuk semua warga mulai minggu depan.

Rusia telah melakukan uji coba vaksinasi skala besar pada Desember 2020.

Yayasan Kesejahteraan Rusia (RDIF) menyatakan, sejauh ini 1,5 juta orang di Rusia telah divaksinasi Sputnik V.

Rusia memiliki jumlah kasus infeksi Covid-19 terbesar keempat di dunia. Setelah gelombang kedua infeksi pecah pada September 2020, perjalanan dan masuk dari luar negeri dilarang.

Sejauh ini, Rusia memiliki hampir 3,5 juta kasus infeksi Covid-19.

Baca Juga: Data Penyebaran Kasus Covid-19 Tanggal 24 Januari – 28 Januari

5.Inggris

Apa yang menjadikan Inggris sebagai salah satu negara dengan kematian Covid-19 terbanyak di dunia? Partai Buruh yang beroposisi menyatakan bahwa Inggris telah membuat “kesalahan besar” dan “serangkaian kesalahan”, yang menyebabkan salah satu tingkat kematian tertinggi di dunia.

Menteri Kesehatan Bayangan Jonathan Ashworth (Jonathan Ashworth) mengatakan kepada British Broadcasting Corporation (BBC) bahwa Perdana Menteri Inggris telah menunda tiga tindakan untuk memblokir nasehat ilmiah. Pada hari Selasa (26/01), ketika Inggris melewati 100.000 kematian, Boris Johnson berkata: Situasi. “Semua orang mati.”

Dia berkata: “Kami melakukan semua yang kami bisa.” Tetapi dalam program “Hari Ini” Radio 4, Ashworth mengatakan bahwa dia tidak percaya Boris Johnson akan melakukan segalanya, dan menambahkan: “Saya tidak menerimanya.” Kelima, 100.000 jumlah korban tewas adalah yang kedua setelah AS, Brasil, India dan Meksiko.

Jadi, apa yang menyebabkan angka kematian yang begitu tinggi di Inggris? Tidak ada jawaban sederhana untuk pertanyaan ini, namun sangat banyak cara kita nemahami soal ini sampai Akhir Maret 2020.

Namun, menurut pemodel pemerintah Profesor Neil Ferguson, diperkirakan ada penundaan satu minggu yang serius yang menewaskan lebih dari 20.000 orang, mengacu pada infeksi yang cepat pada waktu itu, yang akan berdampak besar.

Pada waktu itu, virus telah menyebar secara menyeluruh di panti jompo. Cukup banyak yang telah berpulang di tempat tersebut, dan 40% dari mereka berpulang di RS setempat. Tapi apakah ini terlalu dini? Saat itu, pemerintah menyatakan akan fokus pada penguatan pengujian dan pelacakan.

Langkah-langkah ini harus memakan waktu beberapa bulan setelah infeksi virus berlaku, yang menggambarkan faktor berbeda bahwa negara tersebut belum siap dengan penyakit baru ini, dan sudah terlambat jika di lihat dengan negara Asia seperti Korea Selatan dan Taiwan. .

Di Inggris Raya, proses ketertelusuran juga mengalami banyak kemacetan, sulit bagi pelacak untuk menjalin kontak dengan banyak kontak, dan karena permintaan meningkat, kemampuan pengujian juga menurun. Tingkat infeksi yang rendah di musim panas menciptakan rasa aman yang palsu.

Karena momentum ekonomi, pemerintah meluncurkan “Program Makan di Luar” (rencana makan untuk membantu pemilik restoran), yang memberi orang harga makanan preferensial pada bulan Agustus.

Sejauh mana kebijakan ini berkontribusi pada peningkatan kasus masih harus didiskusikan, tetapi beberapa dokter mengatakan bahwa kebijakan tersebut telah menyebabkan peningkatan jumlah pasien di rumah sakit.

Pada akhir Agustus, sekitar 1.000 orang dinyatakan positif setiap hari. Pada pertengahan September, jumlah itu meningkat tiga kali lipat, dan pada pertengahan Oktober, meningkat lima kali lipat menjadi 15.000. Sejak itu, angka positif tidak pernah di bawah rata-rata 10.000 hari.

Keputusan lain yang banyak dikritik adalah bahwa para menteri menolak untuk memberlakukan penguncian singkat selama dua minggu pada bulan September, meskipun ada langkah yang diusulkan oleh Kelompok Penasihat Ilmiah Darurat (Sage). Setidaknya ada satu bulan bagi personel penguji dan pencarian untuk membersihkan.

Ini juga saat gejala pernapasan mulai memburuk. tempat belajar pun telah dibuka kembali, membuat peta penyebaran baru dari penyakit korona,hingga lockdown digagas, kasus di Inggris tenggara mulai meningkat.

Dalam beberapa minggu, ditemukan bahwa virus tersebut telah bermutasi menjadi varian baru yang lebih menular. Pada pertengahan Desember, kebutuhan untuk mengunci kembali muncul kembali, tetapi rencana untuk melonggarkan pembatasan Natal diumumkan.

Harus diakui juga bahwa ada beberapa faktor di luar kendali pemerintah yang menjadi penyebab tingginya angka kematian.

Salah satu alasan mengapa virus dapat bertahan dan menyebar dengan sangat cepat adalah karena lingkungan geografis dan fakta bahwa Inggris (khususnya London) adalah hub global.

Analisis genetik menunjukkan bahwa virus itu dibawa ke Inggris setidaknya 1.300 kali setidaknya pada akhir Maret, terutama dari Prancis, Spanyol, dan Italia.

Ini bukanlah masalah yang harus diselesaikan oleh Australia atau Selandia Baru dalam skala besar. Kepadatan penduduk juga merupakan salah satu faktor. Inggris Raya adalah salah satu dari sepuluh negara terpadat dengan populasi lebih dari 20 juta. Artinya virus bisa menyebar ke berbagai tempat dengan cukup cepat. Selain itu, populasi lansia perlu diperhatikan.

Please follow and like us:
YouTube
Pinterest
Instagram