Makanan tradisional Romawi: apa yang harus dimakan, saat di Roma

Makanan tradisional Romawi: apa yang harus dimakan, saat di Roma

ffaire – Panduan tentang makanan tradisional Romawi ini mencakup apa yang harus dimakan, saat berada di Roma , serta beberapa restoran Romawi tradisional terbaik .

Makanan tradisional Romawi: apa yang harus dimakan, saat di Roma – Jadi baca terus untuk semua hidangan dan bahan khas Romawi, jadi Anda tahu persis makanan apa yang harus dimakan di Roma & ke mana harus pergi!

Makanan tradisional Romawi: apa yang harus dimakan, saat di Roma

Makanan tradisional Romawi: apa yang harus dimakan, saat di Roma

1. Cacio e pepe pasta

Cacio e pepe secara harfiah diterjemahkan sebagai keju & ​​merica dalam sejumlah dialek di seluruh Italia Tengah. Hidangan yang biasanya buruk ini adalah salah satu resep tertua dalam masakan Romawi, dan hanya dibuat dari lada hitam dan keju Pecorino Romano parut, dikombinasikan dengan spageti, atau lebih tradisional, tonnarelli. Asal-usulnya terletak pada para gembala dan pendeta keliling yang membawa ternak mereka ke atas tanah pertanian Italia Tengah, hanya membawa beberapa bahan di saku mereka untuk menopang diri mereka sendiri.

Terlepas dari kenyataan bahwa ini disiapkan dengan mengoleskan keju parut dan lada hitam ke dalam sesendok air rebusan pasta, itu sebenarnya adalah teknik yang membutuhkan tingkat keterampilan yang baik. Rahasia berhasil menggabungkan bahan-bahan menjadi krim kental terletak pada jumlah pati di dalam air. Rasa pedas dan asinnya yang kuat menjadikannya hidangan tradisional Romawi yang lezat di musim dingin atau bagi mereka yang memiliki selera makan yang tinggi!

Tempat makan cacio e pepe di Roma : Untuk cacio e pepe yang paling sederhana, pilih trattoria Romawi yang khas, lebih disukai jauh dari keramaian turis. Felice a Testaccio dan Roscioli Salumeria con Cucina adalah pilihan tepat untuk hidangan ini; sementara restoran La Regola menyajikan cacio e pepe yang sangat baik dan halus yang dibuat dengan lima jenis lada hitam dan pecorino romano berusia 14-16 bulan. Untuk sentuhan pada makanan tradisional Romawi ini, jangan lewatkan pizza dengan topping cacio e pepe di Roma – Stefano Callegari menyajikan pizza cacio e pepe yang luar biasa di restoran pizza Sbanco -nya .

2. Pasta Gricia

Gricia , yang bentuknya sangat mirip dengan cacio e pepe, tetapi juga termasuk guanciale atau pipi babi, juga merupakan resep kuno dari pedesaan Italia Tengah. Itu akan dianggap sebagai peningkatan pada cacio e pepe karena dimasukkannya daging, meskipun potongannya murah. Ini juga merupakan hidangan ‘saudara’ dari klasik Romawi lainnya, carbonara, yang lagi-lagi memainkan bahan-bahan dasar ini, sementara juga termasuk telur segar.

Tempat makan gricia di Roma : Makanan tradisional Romawi ini paling enak disantap di trattoria khas Romawi. Pergilah ke Testaccio dan pesan gricia di Perilli a Testaccio atau Da Bucatino .

 

3. Pasta Amatriciana

Pasta Amatriciana adalah remix gricia yang sedikit lebih baru, dan mengambil namanya dari kota Amatrice, di mana menurut legenda resep itu pertama kali dikembangkan. Menurut cerita, penduduk setempat di sini bereksperimen dengan menambahkan tomat ke guanciale goreng, menghasilkan hidangan klasik daging babi asin dalam saus tomat. Cara klasik untuk menyiapkan makanan tradisional Romawi ini adalah tanpa lemak lain, seperti minyak zaitun: cukup goreng batang korek api guanciale dengan lemaknya sendiri, tambahkan tomat kalengan atau passata, dan didihkan untuk digabungkan.

Tempat makan amatriciana di Roma: Untuk amatriciana klasik, Coso Ristorante melalui del Corso menggunakan keju pecorino yang telah diawetkan dalam anggur merah untuk sensasi yang lezat. Vecchia Roma di distrik Esquilino kota menyajikan amtriciana teatrikal flambeed. Sentuhan terakhir ditambahkan di sisi meja, saat pasta dibakar sebentar berkat sedikit brendi, di roda keju besar yang dilubangi! Untuk amatir dengan pemandangan, cobalah Tiberino Restaurant di Pulau Tiber yang indah di Roma.

Baca Juga : Tur Kuliner Di Sonoma Country

4. Pasta Carbonara

Carbonara mungkin salah satu ekspor Italia yang paling terkenal, tetapi juga merupakan resep yang ‘hancur’ di mata Italia berulang-ulang! Terlepas dari apa yang mungkin disarankan oleh toples saus beku dan premade di seluruh dunia, carbonara hanya dibuat dengan empat bahan: guanciale, keju keras Italia parut, telur, dan lada hitam.

Berbeda dengan hidangan pasta klasik lainnya dari masakan Romawi, carbonara tidak dikenal dalam bentuknya saat ini sampai abad ke-20, dan khususnya tahun 1940-an. Di Italia pasca-perang, peningkatan format pasta kering yang tersedia meningkatkan penampilan pasta pada waktu makan. Berakhirnya penjatahan juga berarti bahwa bahan-bahan seperti guanciale dan telur juga menjadi lebih mudah diakses. Oleh karena itu, evolusi makanan tradisional Romawi yang lezat ini! Meskipun posisi Romawi garis keras menyarankan bahwa hanya pecorino Romano yang harus digunakan, banyak trattoria menyukai campuran keju pecorino dan parmesan, karena pecorino Romano bisa terasa asin.

Tempat makan carbonara di Roma: Hidangan ini muncul di menu di mana-mana di Roma. Untuk versi klasik, Anda tidak bisa mengalahkan Perilli di Testaccio, Da Enzo al 29 di Trastevere, atau Armando al Pantheon di pusat sejarah. Cobalah Il Marchese untuk carbonara yang jujur ​​di lingkungan yang indah di dekat Spanish Steps. ProLoco Trastevere menyajikan versi yang lebih halus. Dan untuk sesuatu yang benar-benar berbeda, carilah pizza dengan saus carbonara, atau koktail carbonara yang inovatif dari bar koktail Pigneto utama Coso !

Please follow and like us:
Pin Share
YouTube
Pinterest
Instagram