17 Insiden yang Menggemparkan Dunia Tahun 2020

www.ffaire.com17 Insiden yang Menggemparkan Dunia Tahun 2020. Jakarta-Sepanjang tahun 2020, perkembangan isu internasional terkait politik, ekonomi, keamanan, kesehatan, dan hubungan internasional diwarnai oleh berbagai dinamika yang jauh lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya.

Tidak dapat dipungkiri bahwa perkembangan tersebut tidak hanya mempengaruhi hubungan politik dan ekonomi antar negara, tetapi juga mempengaruhi kebijakan banyak pemerintahan.

Selain Iran dan banyak negara Timur Tengah lainnya, Amerika Serikat dan China masih menjadi pemain utama dalam menangani masalah internasional.

Pasukan khusus AS menggunakan drone untuk membantai seorang jenderal senior Iran hingga wabah Covid-19 dan ledakan kekerasan di Beirut, yang juga membuat laporan media massa internasional tahun ini penuh warna.

Di saat yang sama, berita besar lainnya yang akan mendominasi media arus utama sebelum akhir tahun 2020 adalah pemilu AS dan segala kontroversi di dalamnya.

Simak beberapa insiden berbahaya serta isu internasional selama 2020 ini.

1.Terbunuhnya komandan pasukan elite Iran Qaseem Soleimani

Sejak militer AS membunuh Qassem Soleimani, komandan pasukan elit Iran di bandara Irak pada 3 Januari, hubungan antara kedua negara telah memburuk.

Nyatanya, aksi brutal yang dilakukan para jenderal Amerika saat berkunjung ke Irak tersebut memicu spekulasi tentang Perang Dunia Ketiga, Perang Dunia Ketiga.

Serangan yang langsung diperintahkan oleh Presiden Donald Trump akan menjadi kerikil tajam dalam hubungan kedua negara yang berbagi teknologi nuklir. Insiden tersebut tidak lepas dari kekhawatiran AS terhadap kekuatan Iran di kawasan Teluk.

Iran adalah pemegang kekuasaan sentral Selat Hormuz, yang merupakan salah satu jalur perdagangan terbesar di dunia di Timur Tengah.

Sebelumnya, Amerika Serikat mengabaikan banyak negara maju lainnya dan secara sepihak menarik diri dari “Perjanjian Nuklir”. Amerika Serikat juga secara sepihak menjatuhkan sanksi ekonomi pada para Mullah lagi.

2.Keluarnya Inggris dari Uni Eropa

Akhir Januari 2020 merupakan sejarah baru bagi Britania Raya, karena Britania Raya resmi keluar dari Uni Eropa setelah 47 tahun berada di grup perdagangan. Menjadi negara pertama yang keluar dari Uni Eropa

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan ini adalah awal dari jalan terjal yang harus mereka tempuh.

Ia berkata: “Yang penting untuk disampaikan malam ini (Jumat, 31 Januari 2020) adalah ini belum berakhir. Ini awal.”

Peristiwa bersejarah ini pun disambut baik oleh warga Inggris di seluruh negeri.

3.Lolos nya Trump dari pemakzulan di Senat

Sejak Februari lalu, media massa internasional mulai memperhatikan kasus-kasus langka di Amerika Serikat.

Pada 5 Februari, Presiden AS Donald Trump dibebaskan dalam gugatan pemakzulan oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS, menjadi presiden ketiga dalam sejarah negara yang mengalami nasib yang sama.

Namun, Trump diselamatkan oleh politisi Republiknya, yang memperpanjang perlindungannya selama sembilan bulan hingga pemilihan presiden November 2020.

Trump yang berusia 74 tahun awalnya adalah seorang pengusaha dan kemudian berubah menjadi politisi. Dia selamat dari pemungutan suara di Senat yang dikendalikan Partai Republik. Trump dibebaskan dengan 52 hingga 48 suara.

Presiden kontroversial tersebut akhirnya dibebaskan dari tuduhan menggunakan kekuasaan. Dia meminta pemerintah Ukraina untuk menyelidiki lawan politik Partai Demokrat Joe Biden.

Pengacara Trump menyebut impeachment sebagai “serangan berbahaya” terhadap demokrasi.

Baca Juga: COVID-19, Kemendikbud Berikan Keringinan Uang Kuliah Mahasiswa

4.Pandemi Virus Covid-19

Meski virus corona baru telah menyebar di Kota Wuhan, Provinsi Hubei sejak akhir 2019, insiden tersebut mencapai titik pelaporan tertinggi pada Maret lalu.

Penyebabnya karena virus tersebut telah menyebar ke Eropa dan sebagian lagi ke benua lain termasuk Amerika Serikat.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) juga menyatakan virus corona telah menjadi epidemi global.

Provinsi Hubei telah diisolasi selama sebulan hingga 26 Maret 2020, tetapi penyebaran virus di negara lain bahkan lebih tinggi. Media internasional secara tak terduga melaporkan, seperti yang diprediksi oleh China, wabah virus corona Wuhan atau Covid-19 akan berakhir pada akhir Maret 2020.

Pasalnya, hampir seluruh wilayah di luar Hubei berhasil menghentikan penularan virus tersebut pada akhir bulan lalu. Namun kenyataannya berbeda.

Pandemi ini akhirnya dianggap remeh oleh beberapa pemimpin dunia dan akhirnya menjadi salah satu masalah terbesar abad ini, akibat wabah global, hampir semua negara di dunia telah mengalami 1,5 juta kematian.

6.Menyusut nya pertumbuhan ekonomi global

Pada awal April, Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa (UN-DESA) melaporkan bahwa akibat pandemi Covid-19, ekonomi global akan menyusut 1% pada tahun 2020.

Bahkan, badan tersebut mengatakan bahwa jika pembatasan kegiatan ekonomi meluas tanpa respons fiskal yang memadai, kontraksi tersebut mungkin lebih jauh.

Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB menemukan bahwa ketika hampir 100 negara menutup perbatasan mereka, jutaan pekerja berisiko kehilangan pekerjaan mereka.

Artinya, jika pemerintah gagal memberikan dukungan pendapatan dan membantu meningkatkan belanja konsumen, kontraksi ekonomi global dapat mencapai 0,9% atau bahkan lebih tinggi pada akhir tahun 2020.

Akhirnya, banyak negara yang mengumumkan resesi ekonomi, termasuk ekonomi kuat seperti Amerika Serikat, Singapura, dan banyak negara Eropa lainnya.

Prakiraan di bulan April menunjukkan bahwa blokade di Eropa dan Amerika Utara akan memberikan pukulan berat bagi industri jasa, terutama yang melibatkan interaksi fisik seperti ritel.

Selanjutnya, lembaga internasional lainnya mengikuti ramalan pertumbuhan suram Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia tentang ekonomi dunia.

7.Perang dagang AS-CHINA membara

Perang perdagangan antara China dan Amerika Serikat tahun ini juga telah menambah banyak berita ekonomi internasional. Perang dimulai pada 22 Januari 2018 dengan perang tarif.

Menurut laporan, China memerintahkan para pedagangnya untuk berhenti membeli produk pertanian, terutama kedelai, dari Amerika Serikat.

Tak heran jika hubungan kedua negara memanas selama dua tahun, dan pada Februari 2020, mereka memutuskan untuk mencapai perdamaian melalui tahap pertama perjanjian perdagangan.

Presiden AS Donald Trump telah mengatakan bahwa dia akan memutuskan hubungan dengan China.

 Dia pernah berkomentar bahwa meskipun AS dan China semula dijadwalkan untuk membahas tahap kedua dari perjanjian pada November, dia tidak akan tertarik untuk membahas perdamaian perdagangan lagi. Hanya saja belum ada kesepakatan tahap kedua, karena perkembangan politik di Amerika Serikat lebih terkonsentrasi pada pemilihan presiden pada 3 November 2020.

8.CHINA menolak UU Keamanan di HONGKONG

Meskipun mahasiswa Hong Kong menolak untuk menjalankan UU yang baru, Tiongkok, sebagai penguasa wilayah, secara resmi menerapkan undang-undang tersebut hari selasa (30 Juni 2020).

Hukum yang diperdebatkan secara luas akan memungkinkan China untuk menghukum orang-orang Hong Kong atas “kejahatan”, termasuk pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing.

Salah satu hukuman bagi yang tidak tanggung-tanggung adalah hukuman penjara seumur hidup. Pada masa otonomi Inggris sebelumnya, National Security Act sendiri ditentang oleh sebagian kalangan karena akan memperkuat pengaruh China di wilayah otonom tersebut.

Namun, pemerintah memohon agar semua bisa menerima putusan itu, yang paling utama adalah negara yang menentang undang-undang ini, seperti Amerika Serikat dan Inggris. Ketika orang Tionghoa setuju, demonstrasi kembali digelar di Hong Kong.

9.Kehidupan kulit hitam itu penting

“Lututmu bertumpu pada leherku, aku tidak bisa bernapas, Bu … Bu …” George Floyd berulang kali memohon kepada polisi untuk membaringkannya di tanah. Polisi Derek Chauvin mengabaikan permintaan Floyd yang rupanya kesulitan bernapas.

Dia terus menekan lututnya di leher Freud sampai Freud akhirnya tetap diam dan tidak bergerak. Polisi menyuruhnya untuk naik ke dalam mobil, tetapi Freud tidak menanggapi.

Freud akhirnya dirawat di rumah sakit dan dinyatakan meninggal pada Senin (25 Mei 2020).

Kematian Floyd memicu kemarahan publik Amerika. Orang-orang berdemonstrasi di seluruh negeri.

Label “Black Lives Matters” (Black Lives Matters) berarti “Black Lives Precious” sekali lagi populer di Amerika Serikat. Isu yang terkait dengan karakteristik ras, kebrutalan polisi dan prasangka rasial dalam sistem peradilan pidana AS menyebabkan jatuhnya Presiden AS Donald. Popularitas Trump.

10.Bentrok nya tentra perbatasan antara CHINA dan INDIA

Pada 16 Juni, sebanyak 20 tentara India tewas dalam bentrokan antara Ladakh dan militer China di wilayah Kashmir yang disengketakan.

Peristiwa itu terjadi di saat ketegangan kedua negara meningkat.

Militer India awalnya menyatakan bahwa tiga tentaranya tewas dalam konflik tersebut. Namun, perwira militer India tersebut kemudian mengatakan bahwa beberapa tentara yang terluka tewas akibat luka-luka mereka.

Kementerian Luar Negeri India menuduh China melanggar kesepakatan yang dicapai pekan lalu untuk saling menghormati Garis Kontrol Aktual (LAC) satu sama lain di Lembah Calvin.

11.BEIRUTmengalami ledakan yang dahsyat

Pada sore hari tanggal 4 Agustus 2020, pukul 18:08 waktu setempat, dua ledakan terjadi di kota pelabuhan Beirut, Lebanon. Ledakan kedua merupakan ledakan yang sangat dahsyat, menyebabkan sekitar 190 orang dipastikan tewas, 7 hilang dan lebih dari 6.500 luka-luka.

Kerusakan yang disebabkan oleh dua ledakan tersebut diperkirakan mencapai US $ 1 hingga 15 miliar, dan sekitar 300.000 orang kehilangan tempat tinggal. Ledakan itu melibatkan 2.750 ton amonium nitrat, yang setara dengan 1.155 ton TNT.

Dalam enam tahun terakhir, pemerintah telah menyita bahan peledak dari kapal MV Rhosus yang ditinggalkan dan menyimpannya di pelabuhan tanpa tindakan pengamanan yang tepat.

Setelah ledakan Halifax (diukur 2,9 kt TNT) pada tahun 1917, ledakan tersebut dianggap sebagai salah satu ledakan non-nuklir terkuat dalam sejarah.

Baca Juga: Kudeta Militer Myanmar, Respon ASEAN dan Fakta-Faktanya

12.Berdamai nya Uni Emiret Arab, Israel dan Bahrain

Maskapai penerbangan Israel AI AI Boeing 737 nomor penerbangan LY971, terbang dari Tel Aviv, Israel ke Abu Dhabi, Uni Emirat Arab pada akhir Agustus.

Pesawat itu membawa delegasi dari Israel dan Amerika Serikat. Bagi Israel dan UEA, ini adalah momen bersejarah karena ini penerbangan pertama kedua negara.

Sebelumnya, pada 13 Agustus 2020, Israel dan UEA sepakat menjalin perdamaian dan menjalin hubungan diplomatik. Dalam waktu kurang dari sebulan, Bahrain mengikuti jejak UEA dan menjalin hubungan formal dengan Israel.

Pada 11 September 2020, Presiden AS Donald Trump melakukan percakapan telepon dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Raja Hamad bin Issa Khalifa dari Bahrain, menandai kesimpulan dari perjanjian diplomatik.

Pada tanggal 15 September 2020, kedua negara ini mencapai klimaksnya dengan menandatangani “Perjanjian Abraham atau Abraham” yang dihormati oleh “Yahudi dan Islam” di Gedung Putih Amerika Serikat.

13.JOE BIDEN memenangkan pilpres AS

Seluruh 50 negara bagian AS dan District of Columbia akhirnya menyetujui hasil pemilihan presiden atau pemilihan umum AS 2020 di wilayahnya pada Kamis (10/12).

Joe Biden mengalahkan Presiden Donald Trump dalam hasil pemilu yang diadakan pada 3 November 2020 dan menjadi Presiden Amerika Serikat ke-46. Biden akan memimpin negara yang dilanda pandemi Covid-19 yang awalnya diremehkan oleh Presiden Donald Trump.

Biden menggunakan 270 suara elektoral sebagai ambang batas untuk menentukan siapa yang akan memenangkan pemilu 2020. Jika tidak ada kendala, Biden akan dilantik sebagai Presiden Amerika Serikat pada 20 Januari 2021 bersama Wakil Ketua Kamala Harris.

Biden (Biden) bukan hanya pelantikan presiden tertua yang berusia 78 tahun, tetapi juga mengukir sejarah, karena Biden akan menemaninya menjadi wanita kulit hitam pertama dalam sejarah negara yang menjadi wakil presiden.

14.Kebakaran di AUSTRALIA

Kebakaran Australia sebenarnya sudah terjadi sejak akhir Juli 2019, namun terjadi lagi karena kebakaran tersebut terutama disebabkan oleh suhu yang tinggi, dengan titik panas tersebar di setiap negara bagian, dan titik panas terparah ada di New South Wales. Saat suhu naik, titik panas ini membuat lahan pertanian, hutan, dan taman nasional mudah terbakar.

Suhu tinggi yang terjadi pada awal Desember juga memecahkan rekor suhu rata-rata di Australia. Ini karena perubahan iklim menjadi semakin serius. Suhu di Australia mencapai lebih dari 40 derajat Celcius, disertai angin kencang, yang akhirnya menyebabkan penyebaran api dan asap dengan cepat. Sebanyak 1.588 rumah hancur dan 27 orang meninggal, akibatnya lebih dari 7,3 miliar hektar lahan terbakar.

15.Difungsikan nya kembali Hagia Sophia sebagai Masjid

Pada Juli 2020, Hagia Sophia, sebuah bangunan bersejarah di Turki, kembali diubah menjadi masjid setelah sebelumnya diakui sebagai Museum Warisan Dunia UNESCO. Hagia Sophia digunakan sebagai masjid pada masa Sultan Mehmed II dari Kekaisaran Ottoman sebelum Presiden Erdogan sekali lagi memimpin pembukaan masjid. Bangunan ini juga menjadi saksi bisu sejarah penaklukan kota Turki yang diberi nama Konstatinopel oleh Sultan Mehmed II.

16.Undang Undang Omnibus Law

Pada Oktober tahun lalu, DPR mengesahkan “UU Cipta Kerja” yang menimbulkan kontroversi di masyarakat. Pasalnya, beberapa pasal tersebut dianggap merugikan pekerja. Tak hanya itu, insiden anggota DPR yang mematikan mikrofon setelah meloloskan undang-undang pun menjadi perbincangan hangat. Alhasil, mahasiswa dari berbagai kampus di Indonesia dan dari berbagai lapisan masyarakat menggelar demonstrasi besar-besaran.

17.Umat Islam dunia versus macron

Perselisihan antara Macron dan Muslim berawal dari pemenggalan kepala seorang guru sejarah di Prancis yang menceritakan kepada Nabi Muhammad dengan menunjukkan kartunnya. Seperti dalam Islam, ini menimbulkan kemarahan umat Islam dan wajah Nabi Muhammad tidak boleh digambarkan dengan cara apa pun.

Selain itu, pihak yang menerbitkan kartun ini adalah media Perancis.Menurut Macron, media Perancis hanya menggemakan “Freedom of Speech” (kebebasan berbicara). Isi komik juga sering mendapat gambar yang tidak senonoh, sehingga membuat umat Islam di seluruh dunia menuntut permintaan maaf. Bahkan ada kampanye untuk memboikot produk Prancis. Negara pertama yang memboikot produk Prancis adalah Kuwait, dan negara pertama yang mengkritik pernyataan Presiden Macron adalah Turki.

Ini adalah beberapa peristiwa besar yang terjadi dalam setahun terakhir. Ada banyak acara di tahun 2020, dan itu akan menjadi lebih baik dari beberapa acara di atas pada tahun 2021.

Please follow and like us:
YouTube
Pinterest
Instagram