Makanan & Minuman Afrika Paling Populer

1. Couscous

ffaire.comMakanan & Minuman Afrika Paling Populer. Couscous adalah makanan pokok dari banyak makanan Afrika Utara, terdiri dari semolina yang digulung dalam tepung sampai berlapis dengan baik. Gandum dikukus dan dikeringkan, dan memiliki tekstur yang ringan dan lembut, dengan rasa yang agak netral dan hambar, tetapi couscous diketahui menyerap rasa bahan lain dengan sangat baik.

Ini paling populer di Maghreb, sebuah daerah di Afrika Utara yang mencakup negara-negara seperti Tunisia, Maroko, Aljazair, dan Libya. Meskipun istilah couscous dapat merujuk pada bahannya, istilah ini juga digunakan untuk merujuk pada berbagai hidangan couscous.

Couscous dapat disajikan baik sebagai lauk atau sebagai hidangan utama, ketika sering dikombinasikan dengan buah-buahan, sayuran, atau daging, tetapi juga biasa digunakan dalam persiapan berbagai salad dan sup.

2. Tajine

Tajine, juga dikenal sebagai tagine, mengacu pada semur Maroko yang kaya dan wadah memasak yang digunakan untuk membuatnya. Jika mengacu pada wadah memasak, itu adalah casserole tanah liat atau keramik yang bulat dan dangkal dengan tutup yang tinggi, runcing, dan berbentuk kerucut.

Tutup yang sama cocok dengan dasarnya, sehingga uap mengembun di bagian dalamnya dan turun kembali ke rebusan tanpa membuang rasa dan kelembaban. Panci sangat ideal untuk memasak lambat di atas bara api atau di atas kompor, menghasilkan mentega, sayuran empuk dan daging yang jatuh dari tulang.

Tajine dapat diglasir atau tanpa glasir – yang tanpa glasir lebih bersahaja dan lebih gelap dari waktu ke waktu, sedangkan yang berlapis direkomendasikan untuk orang yang jarang memasak. Ada juga tajin yang disajikan, yang biasanya dihias dan lebih ringan dari tajin lainnya, tetapi tidak tahan panas.

Di daerah Pegunungan Rif, ada tagra, tajine tanpa glasir dengan pegangan tanah liat kecil dan tanpa penutup. Sebuah tajine Berber dikenal sebagai chalhaoui, dan memiliki tutup berbentuk kubah yang bulat, bukan yang berbentuk kerucut. Tajine menunjukkan ketertarikan masakan Maroko untuk menggabungkan tekstur yang berbeda dan mencampur rasa, seperti perpaduan yang seimbang antara gurih dan manis, misalnya, ayam dengan tomat dan almond, dan potongan daging sapi muda dengan pir yang direbus dan diiris.

Artichoke bayi, kacang polong, dan berbagai kacang seperti almond atau pistachio adalah bahan umum dalam tajines. Hidangan ini sering disertai dengan couscous, nasi kukus, atau roti panas segar, dan variasinya hampir tidak terbatas – mulai dari seafood tajines dengan kerang dan saus tomat, hingga tajine domba dengan sayuran seperti bawang, wortel, kentang, dan zaitun, buah-buahan. seperti aprikot dan kismis, dan banyak rempah-rempah seperti lada merah dan hitam, jinten, kunyit, dan kunyit, tajines adalah hidangan nasional yang penuh kreativitas dan rasa.

3. Couscous (hidangan)

Banyak biji-bijian kecil, ringan, lembut, idealnya diatur untuk membentuk piramida dan disajikan di atas piring di akhir makan – yaitu couscous, hidangan nasional Maroko dan hidangan yang harus dimiliki di Maroko mana pun restoran. Kata itu sendiri mengacu pada hidangan lengkap dan butiran kecil semolina.

Tepung semolina ditaburi air hingga menjadi butiran-butiran kecil yang kemudian didorong melalui saringan. Couscous biasanya disiapkan pada hari Jumat untuk makan siang, ketika seluruh keluarga berkumpul untuk makan paling penting dalam seminggu. Hidangan ini secara tradisional dibuat dalam panci kukusan logam yang disebut couscoussier, dimana rebusan berada di bagian bawah, sedangkan biji-bijian kecil berada di keranjang berlubang di atasnya, dimasak dengan uap yang naik dari rebusan yang kaya.

Meskipun hidangan couscous seringkali penuh dengan sayuran, mereka jarang vegetarian. Beberapa klasik termasuk couscous dengan tujuh sayuran dan couscous dengan kismis dan bawang karamel, tetapi ada lebih banyak varietas seperti pedas dengan cabai, manis dengan buncis, domba dan kismis, gaya Berber dengan ayam, susu dan lobak, atau couscous ikan dengan ikan, batang adas, dan lobak liar.

Bahkan ada hidangan penutup couscous yang disajikan dengan mentega dan ditambah dengan kayu manis dan gula. Setelah couscous disajikan, ditutup dengan daging atau ikan dan sayuran, sedangkan kaldu dari rebusan yang sama disajikan di samping, bagi yang ingin menyendok di atas biji-bijian.

Namun, jangan salah – ini bukan hidangan utama, karena disajikan di akhir rangkaian panjang hidangan untuk benar-benar memuaskan konsumen, seperti kata pepatah keramahan Arab yang populer – “Tidak ada tamu yang harus pulang dalam keadaan lapar” .

4. Teh Mint Maghrebi

mint Maghrebi adalah istilah yang paling umum digunakan untuk menunjukkan kombinasi manis antara teh hijau dan spearmint segar. Penyempurnaan teh mint umum terjadi di wilayah Maghrebi di Afrika Utara, tetapi sangat terkait dengan Maroko.

Pada  tradisionalnya disiapkan dalam berrad teko, dimana teh pertamanya direndam agar menghasilkan disebut roh yang disimpan untuk digunakan nanti. Daunnya dicuci bersih lalu diseduh dengan penambahan spiritus teh dan air.

Secara opsional, jenis-jenis herbal lain bisa dipakai sebagai pengganti spearmint, serta bisa dimasukkan ke dalam teko maupun langsung dalam cangkir. Di daerah Maroko, teh Maghrebi sering disajikan untuk pertemuan sosial ini pula merupakan tanda utama keramahan.

5. Ta’meya

Meskipun kacang buncis yang mengandung protein ini terdaftar sebagai salah satu hidangan nasional Israel, seringkali dikatakan bahwa falafel mungkin berasal dari Mesir, Lebanon, atau Palestina. Pada 1950-an, untuk mencari nafkah, imigran Yaman di Israel mulai membuat falafel di jalanan, menjualnya dalam bungkus kertas, yang akhirnya mengubah hidangan kuno ini menjadi bentuk awal makanan cepat saji Israel.

Sebagai alternatif dari versi Israel, kacang fava bisa digunakan sebagai pengganti buncis, serta campurannya bisa juga dibumbui dengan peterseli, jinten, ketumbar, serta bawang. Saat ini, baik di Israel dan negara-negara Timur Tengah lainnya, gorengan falafel paling sering dinikmati dalam roti lapis pita atau lafa, dengan topping sayuran segar atau acar, dan dilapisi dengan pasta hummus, saus tahini, atau saus yogurt rasa bawang putih.

Baca Juga: 6 Makanan Terlangka & Termahal Di Dunia

6. Braai

Braai adalah istilah Afrika Selatan untuk barbekyu, dan ini bisa berupa kata benda dan kata kerja – Anda bisa braai sosis atau steak, tapi Anda juga bisa melempar braai dengan teman-teman. Tidak ada braai asli tanpa api, dan itu tidak dianggap braai jika dagingnya dimasak di atas pemanggang gas.

Pilihan daging biasanya termasuk steak, sosis boerewors, kebab, sosaties, dan daging babi, ayam, atau daging domba yang diasinkan, sementara ikan dan udang karang lebih populer di daerah pesisir. Setelah matang, daging secara tradisional disertai dengan pap atau krummel pap, salad, dan sayuran, jika diinginkan.

Orang yang bertanggung jawab memanggang dikenal sebagai braaier, dan dia biasanya duduk di sekitar api dengan pria lain, sementara wanita bertanggung jawab untuk menyiapkan berbagai lauk pauk.

7. Chicken Tajine

Seperti namanya, bahan utama dalam masakan tradisional Maroko ini adalah ayam, lebih disukai potongan ayam tulang seperti kaki, paha, atau stik drum. Seperti hidangan tajine lainnya, variasi ayam ini juga disiapkan dalam wadah memasak berbentuk kerucut.

Dagingnya tertata rapi dengan berbagai sayuran seperti bawang, wortel, tomat, atau kentang, dan seluruh hidangan biasanya dibumbui dengan jinten, kunyit, peterseli, atau ketumbar. Variasi khas juga dapat mencakup lemon, zaitun, almond, atau aprikot yang diawetkan.

Ayam tajine biasanya disajikan dengan roti di sampingnya.

8. Hummus

Spread berwarna krem yang terkenal secara internasional dengan dibuat secara tradisional menggunakan buncis tumbuk, jus lemon, pasta wijen tahini, serta bawang putih. Orang-orang di seluruh dunia menyukai hummus karena rasanya yang tajam dan fakta bahwa hummus dipenuhi dengan nutrisi.

Saat disajikan, biasanya dibumbui dengan minyak zaitun, dan kemudian digunakan sebagai saus untuk sayuran atau isian beraroma untuk roti pipih seperti pita. Sampai hari ini, tidak banyak diketahui mengenai asal-usulnya, walaupun namanya hummus pertama kali berasal dari Mesir abad ke13.

Hummus kadang-kadang juga diperkaya dengan rempah-rempah seperti jinten dan paprika, dan dapat dihias dengan apa saja mulai dari rempah segar, mentimun, dan tomat cincang hingga zaitun, kacang pinus, dan telur rebus.

9. Kunāfah

Kunāfah terdiri dari dua lapisan renyahdiparut dan diolesi mentega kataifi atau knefe yang adonan, diisi dengan krim keju lezat yang sering dibumbui dengan kulit jeruk dan kapulaga, kemudian disiram sirup gula yang diresapi dengan jus lemon dan air bunga jeruk.

Künefe Turki dengan dibuat secara tradisional menggunakan keju Hatay, Urfa, maupun Antep. Seringnya atasnya dengan pistachio serta paling baik disajikan hangat. Elegan dan luar biasa sederhana untuk dibuat, makanan penutup ini tidak jauh dari impian kue berisi keju.

Beberapa penulis berspekulasi bahwa itu berasal dari Suriah pra-Islam, sementara yang lain mengklaim bahwa kota Palestina Nablus adalah tempat kelahirannya – maka nama kanafeh nabulsieh. Namun demikian, makanan penutup dekaden ini telah menjadi bagian dari tradisi kuliner yang panjang di Turki dan Mesir, dan terdaftar sebagai salah satu hidangan nasional Mesir.

10. Ayam Peri Peri

peri peri adalah hidangan Mozambik yang terdiri dari ayam bakar atau panggang yang sering disajikan dengan saus kelapa yang kental dan pedas. Sebelum dipanggang, dagingnya direndam dalam jinten, bawang putih, paprika, jus lemon, dan cabai rawit secara tradisional, memberikan rasa yang unik pada ayam.

Nama hidangan ini adalah transliterasi Portugis dari frase Swahili piri piri, yang berarti merica, mengacu pada kepedasan hidangan.

11. Yassa

Yassa, juga dikenal sebagai ayam yassa atau poulet yassa, adalah hidangan nasional Senegal, semur yang terdiri dari ayam yang direndam dalam lemon, banyak bawang, dan cuka. Ayam perlu direndam dalam campuran setidaknya selama delapan jam, memastikan jus lemon dan cuka menggigit bawang dan melunakkan unggas keras yang ditemukan di wilayah Casamance.

Potongan ayam kemudian dimasak dengan api sedang-tinggi sampai bumbunya menjadi saus tersendiri. Proses ini menghasilkan daging yang sangat beraroma dan empuk yang secara tradisional disajikan dengan nasi pulen di piring yang didekorasi dengan cerah. Contoh lain dari iringan yang baik termasuk fufu dan couscous, dengan atau tanpa buncis.

Disarankan untuk memasangkan yassa dengan bir jahe atau teh hijau dengan mint.

12. Tanjia

Tanjia adalah makanan khas Maroko yang unik yang dibuat dengan memasak daging domba dalam guci tanah liat bersama dengan perasa seperti kunyit, jinten, bawang putih, lemon, dan minyak zaitun. Hidangan ini sangat populer di Marrakesh, di mana guci diisi dengan semua bahan, kemudian ditempatkan di arang pemandian umum (hammam) untuk dimasak perlahan semalaman sampai dagingnya begitu empuk sehingga terlepas dari tulangnya.

Awalnya, tanjia dibuat dan dimasak oleh pria yang akan pergi piknik di luar ruangan.

13. Tibs

Tibs adalah hidangan Ethiopia yang terdiri dari tumis daging dan sayuran. Hidangan ini dapat disajikan dalam berbagai cara – mulai dari yang ringan hingga panas dan mengandung sedikit sayuran, banyak sayuran, atau tanpa sayuran sama sekali.

Karena penggunaan berbagai jenis daging, ada banyak variasi kelezatan Ethiopia ini. Tibs biasanya disiapkan sebagai tanda penghormatan kepada seseorang, atau sebagai hidangan meriah di acara-acara khusus dan hari libur.

Baca Juga: Resep Safari Makanan Meksiko, Makanan yang Otentik

14. Mahjouba

Mahjouba adalah panekuk tradisional Aljazair yang merupakan salah satu makanan jalanan paling populer di negara ini. Pancake tebal dan bersisik ini dibuat dengan semolina, kemudian diisi dengan kombinasi tomat dan bawang karamel. Mahjouba sering dipasangkan dengan saus harissa di sampingnya, tetapi bumbunya sepenuhnya opsional.

15. Kitfo

Kitfo adalah hidangan Ethiopia populer yang terdiri dari daging sapi mentah yang baru digiling dan dikombinasikan dengan mentega Ethiopia (niter kibbeh) dan rempah-rempah seperti cabai dan garam. Hidangan ini disajikan dengan berbagai macam roti, dengan injera menjadi makanan pokok setiap restoran yang menyajikan kitfo.

Meskipun kitfo biasanya disajikan sendiri, namun juga bisa disertai dengan keju asin atau collard greens.

16. Nyama choma

Nyama choma adalah hidangan nasional tidak resmi Kenya, yang berarti daging panggang dalam bahasa Swahili. Dagingnya biasanya kambing atau sapi, disajikan dengan cara dipanggang di seluruh negeri, dari gubuk pinggir jalan hingga restoran mewah. Ini sering dipasangkan dengan bir lokal dan lauk pauk seperti ugali.

17. Ndolédaun

Ndolé adalah salah satu dari dua hidangan nasional Kamerun, yang dibuat secara tradisional dengan rebusan sambiloto, kacang tanah, dan biji melon. Dibumbui dengan bumbu dan minyak panas, ndolé bisa dimasak dengan ikan atau daging. Rebusan beraroma ini biasanya disajikan dengan bobolo – singkong fermentasi yang dibentuk menjadi roti.

Ini adalah hidangan kaya kalori yang selalu hadir di pesta dan perayaan. Ndolé juga bisa ditemani dengan jagung fufu, ubi, nasi, atau pisang raja goreng sebagai lauk.

18. Attiéké

Attiéké adalah couscous Pantai Gading tradisional yang terdiri dari akar singkong yang difermentasi dan digiling. Biasanya disertai dengan irisan bawang bombay, tomat, ayam bakar, atau ikan goreng. Hidangan lezat ini dikonsumsi oleh orang-orang dari segala usia untuk sarapan, makan siang, dan makan malam, meskipun secara tradisional disiapkan secara eksklusif oleh wanita.

Itu dapat dibeli di banyak pasar lokal, baik dalam porsi individu atau tas besar.

19. Boerewors

Boerewors adalah sosis Afrika Selatan yang berbentuk gulungan dan harus mengandung setidaknya 90% daging, sedangkan 10% lainnya terdiri dari rempah-rempah (pala, allspice, cengkeh, lada hitam…) dan bahan lainnya. Lemak dalam daging tidak boleh melebihi 30%.

Sosis harus mengandung daging sapi, tetapi bisa juga daging domba, babi, atau kombinasi keduanya, sedangkan jeroan atau daging yang diproses secara mekanis dilarang. Nama boerewors berasal dari dua kata – boer, yang berarti petani, dan wors, yang berarti sosis.

Boerewors secara tradisional dipanggang di atas braai (barbekyu Afrika Selatan), dan biasanya disajikan dengan pap dan sous (saus). Sebagai alternatif, sosis juga bisa dimasukkan ke dalam roti dan dimakan sebagai hot dog dengan tomat dan bawang di atasnya, yang dikenal sebagai toppingboerie.

20. Chebakia

Chebakia adalah kue khas Maroko yang kenyal, renyah, dan harum yang dibuat dengan menyusun potongan-potongan adonan menjadi bentuk bunga. Kemudian digoreng, dilapisi madu, dan ditaburi biji wijen. Camilan manis ini secara tradisional disiapkan selama bulan Ramadhan, dan biasanya disajikan bersama harira.

Dibutuhkan banyak waktu dan tenaga untuk menyiapkan chebakia, sehingga wanita Maroko sering meminta saudara perempuan, ibu, atau teman untuk membantu mereka membuat kue ini dalam jumlah besar.

Please follow and like us:
YouTube
Pinterest
Instagram