Beberapa Penjelajah Dunia Mendefinisikan Ulang Cara Kita Bepergian

www.ffaire.comBeberapa Penjelajah Dunia Mendefinisikan Ulang Cara Kita Bepergian. Dalam hal menemukan pelancong yang cocok dengan klan Pengembara Baru, tidak diragukan lagi bahwa beberapa penjelajah dunia ini akan berhasil. Kekuatan mereka berkisar dari hiking dan memandu hingga penjelajahan perkotaan, dan individu-individu ini — tersebar di London, New Mexico, Tokyo, Havana, dan banyak lagi — melakukan perjalanan sesuai keinginan kita saat ini. Apakah Anda membutuhkan dorongan untuk keluar di jalan, ide ke mana harus pergi selanjutnya, atau bantuan untuk mencapainya, ini adalah orang-orang untuk diikuti.

The Outdoor Diversifier: Jenny Bruso

Diri sebagai “gemuk, femme, queer, mantan anak dalam ruangan”, Bruso terjangkit bug hiking tujuh tahun lalu di sebuah kencan di dekat kampung halamannya Portland, Oregon, tetapi mulai menyadari betapa dia menonjol di jalan setapak. Hutan belantara Amerika yang luas tidak terlalu beragam—atau seperti itu dari citra iklan dan sepatu bot di lapangan. Jadi pada 2016 dia mendirikan komunitas Instagram Pendaki yang Tidak Mungkin, menampilkan pendaki yang tidak berkulit putih, aneh, trans, dan tidak sesuai gender; sekarang dia bermitra dengan Hutan Nasional AS, memimpin kelompok-kelompok ke Gunung Rainier dan mendorong orang lain untuk melakukan perjalanan, seperti trekking waria Pattie Gonia. Kekuatan akar rumput paling menginspirasi.

Portland

Apakah Portlandia agak akurat? Ya, tapi penduduk Portland tahu seluruh dunia hanya cemburu. Mereka memiliki jenggot, kerajinan bir, dan menanam sayuran mereka sendiri jauh sebelumnya (seperti dalam abad yang padat) ini menjadi penanda kesejukan di seluruh dunia. Tapi kota sungai perbatasan ini lebih dari sekadar reputasi karena sangat aneh dan sangat trendi. Titik tengah antara Pasifik dan Pegunungan Cascade, dengan musim dingin yang sejuk dan musim panas yang panjang dan terik — dan perencana kota yang mengetahui pentingnya jalur pendakian dan hektar hutan di tengah kota — Portland adalah salah satu yang terindah di negara, dan suasana makanan, koktail, dan desainnya yang semarak bahkan lebih progresif daripada politiknya.

Penginjil Eksperiensial: Resep Ozzy Yerlikaya

EM Forster untuk “hanya terhubung” bisa jadi rumit untuk dipraktikkan saat bepergian — sangat mudah untuk meninggalkan tempat hanya setelah berbicara dengan sopir taksi atau pelayan. Ini kelahiran Turki Cape Town Penduduk, bagaimanapun, membuka buku hitam Afrika Selatan kecilnya di kota dan bersemangat Desainer Perjalanan, mengumpulkan armada Pembela Land Rover dan membawa klien untuk bertemu dengan master origami, galeri, kolektor Porsche, bahkan kartunis politik. Naik ke Lion’s Head dan barista juara mungkin sudah ada di sana untuk menyambut Anda dengan kopi yang baru diseduh. Pemecah masalah yang lebih besar dari kehidupan yang tahu bahwa menandai pemandangan biasa bukanlah satu-satunya cara untuk berkeliling.

Sekilas tentang Cape Town

Jika kota adalah romansa, Cape Town akan menjadi jenis cinta pada pandangan pertama: Pemandangan pertama Gunung Table dari langit, memimpin di atas garis pantai yang melengkung lembut yang diselimuti oleh perairan biru yang cemerlang, adalah gambaran yang membuat Anda langsung ketagihan. Tetapi ada banyak hal yang menarik Anda lama setelah mendarat, dari hotelnya yang apik, restoran kelas dunia, dan pemandangan seni yang berkembang, hingga keragaman budayanya yang mempesona dan sejarah yang kaya, jika kompleks. Setiap hari di Ibu Kota akan melihat Anda menggali detail baru yang akan membuat Anda jatuh cinta lagi.

Pelopor Pemberani: Belinda Kirk

Penjelajah Inggris ini memiliki riwayat hidup yang lebih menarik daripada petualang grizzled pada umumnya. Dia mencari lukisan batu yang hilang di Lesotho dan unta Baktria di Taklamakan, yang dikenal sebagai Gurun Kematian China, dan dia telah mendayung sendirian di sekitar Kepulauan Inggris. Tapi tujuan utamanya adalah untuk menyemangati orang lain. Jejaring sosial Explorers Connect yang ia dirikan memiliki lebih dari 28.000 anggota, dan pada Juni 2016 ia meluncurkan Wild Night Out, acara tahunan di Inggris. Ia juga kepala perencana dan juru kamera di Beyond Boundaries, serial BBC yang diikuti sekelompok orang penyandang disabilitas dalam petualangan ekstrem melintasi Nikaragua, lalu dari Zimbabwe ke Pantai Kerangka Namibia.

Harus Di Namibia

“Di mana lagi Anda dapat melihat jarak yang begitu jauh tanpa gerakan?” tanya Dave van Smeerdijk, salah satu pendiri Seleksi Alam, koleksi yang dioperasikan oleh pemilik kamp dan pondok safari. Kami duduk di Kamp Lembah Hoanib di Gurun Kaokoveld utara Namibia dibawah bintang-bintang yang berkedip membentuk Salib Selatan. Satu-satunya suara lain di atas gemerisik api unggun adalah suara tokek yang bergema di bebatuan. “Sebagai manusia, kami mendambakan ruang terbuka, kami harus bisa melihat keluar,” katanya.

Melihat-lihat sendiri merupakan salah satu aktivitas utama di Hoanib Valley Camp. Di pagi hari, ini dilakukan dengan kopi dan gandum, dan lagi, di malam hari, dengan tambahan gin dan tonik. Hamparan gurun yang tak berujung dan keindahan pemandangannya yang membuat negara ini begitu megah. “Gurunnya sangat mengasyikkan,” kata Simon Swenyego, manajer kamp, ​​saat dia menatap amfiteater pegunungan, mug kaleng berisi kopi. Cantik, ya, tapi mengasyikkan? Pemandangan di depan kami tak bergerak seperti lukisan Pierneef. “Ketika hujan datang, kehidupan bangkit kembali dan hewan muncul, Anda tidak bisa menahan kegembiraan,” katanya.

Kamp Lembah Hoanib terdiri dari enam tenda rapi.

Michael Turek / Courtesy Lembah Hoanib

Sulit membayangkan lanskap ini penuh dengan aktivitas. Setibanya di Sesfontein, pemukiman terdekat dan jalur udara ke Kamp Lembah Hoanib Seleksi Alam, panas yang kering dan tak bernyawa menghantam wajah Anda seperti pintu oven yang terbuka. Jika bukan karena komunitas kecil yang tinggal di dekatnya, Anda akan mengira tempat itu tidak bisa dihuni. Mereka mungkin satu-satunya orang yang akan Anda lihat dalam perjalanan tiga jam dari Sesfontein ke kamp; bahkan hewannya jarang. Di sepanjang dasar Sungai Hoanib yang kering, kami bertemu sekawanan gajah menggali tunggulnya ke dalam tanah untuk mencari air. “Sungai Hoanib adalah sumber kehidupan di sini,” kata pemandu saya, Mwezi Bupilo. Selama bulan Februari dan Maret, dan terkadang Januari, dasar sungai dibanjiri air. Selama sisa tahun ini, satu-satunya tanda kehidupan adalah sepetak buluh hijau cerah yang aneh, yang diberi makan oleh air bawah tanah. Tidak adanya air tawar ini konsisten di sebagian besar Namibia. Rumah bagi Gurun Namib, yang membentang lebih dari 1.200 mil di sepanjang pantai Atlantik, Namibia adalah negara terkering di Afrika Sub-Sahara.

Baca Juga: 18 Situs Warisan Dunia Yang Wajib Banget Kalian Tahu

Namun, terlepas dari lanskap yang tidak ramah ini, Namibia melihat pertumbuhan pariwisata yang pesat, dengan empat penginapan baru dibuka pada tahun 2018 dan beberapa lagi sedang dalam perjalanan. Ini sebagian karena pelukan negara terhadap pariwisata berkelanjutan, yang mendorong pembangunan. “Namibia adalah salah satu dari sedikit negara yang memberikan hak rakyat atas tanah dan sumber daya alam,” kata van Smeerdijk. Seperti banyak penginapan di Namibia, Kamp Lembah Hoanib dikembangkan di atas konservasi dalam kemitraan dengan masyarakat lokal, yang menyewakan konsesi kepada sektor swasta. “Pariwisata kini telah dibawa ke masyarakat dan memberi mereka pendapatan dan peluang pembangunan di wilayah mereka. Ini telah memungkinkan negara untuk memperluas pengembangan pariwisata ke daerah terpencil, ”kata Gitta Paetzold, CEO dari Asosiasi Perhotelan Namibia.

Sesfontein adalah pemukiman dan jalur udara terdekat ke Kamp Lembah Hoanib dari Natural Selection.

Michael Turek / Courtesy Lembah Hoanib

Di sudut Namibia ini, bahkan hewannya jarang.

Michael Turek / Courtesy Lembah Hoanib

Yang juga mempengaruhi boomlet pariwisata Namibia adalah kenyataan bahwa negara ini lebih mudah diakses dari sebelumnya. Beberapa tahun terakhir telah terlihat perkembangan penerbangan ke Namibia melalui hub seperti Johannesburg di South African Airways, Amsterdam dengan KLM, Doha dengan Qatar Airways, dan Addis Ababa di Ethiopian Airlines. Dan dengan beberapa jalan paling mudah dinavigasi di Afrika, perjalanan dengan mengemudi sendiri telah meledak, terutama di kalangan milenial yang menginginkan makanan Instagram. (Yang disebut “pohon mati” di dekat Vlei adalah salah satu tempat yang paling banyak di-Instagram di Afrika.)

Tapi Kamp Lembah Hoanib hampir tidak melayani kerumunan turis. Hanya ada enam tenda rapi dengan permadani krem ​​dan kain alami yang menghadap ke lanskap dunia lain, yang kesunyiannya hampir memekakkan telinga. Tapi tidak semuanya mandul. Pengunjung datang ke sini untuk melacak hewan seperti badak hitam dan gajah yang beradaptasi di gurun dan untuk mempelajari lebih lanjut tentang konservasi jerapah; Seleksi Alam bekerja dalam kemitraan dengan Yayasan Konservasi Jerapah untuk memantau dan mengumpulkan data. “Orang tidak menyadari bahwa jerapah ini juga terancam punah. Kami ingin membantu memberi mereka profil yang lebih tinggi, ”kata Jennifer Lalley, salah satu pendiri dan Direktur Konservasi di perusahaan. Meskipun terancam (diperkirakan ada 100.000 yang tersisa di dunia), jerapah adalah pemandangan yang cukup umum di Kaokoland. Setiap kali kami melihatnya, Bupilo memotret dan mencatat lokasinya, dan datanya kemudian dikirim ke GCF. Tapi sangat sedikit yang kita temui. Di gurun, Anda harus bekerja untuk melihat satwa liar.

Pekerjaan persis seperti yang saya lakukan selama lima jam berkendara dari Lembah Hoanib ke Skeleton Coast. Dari atap sebuah Land Cruiser, saat kami menelusuri dasar sungai sampai ke garis pantai, saya tetap memperhatikan hewan-hewan. Bentang alam secara bertahap bergeser dari pegunungan serpih ke bukit pasir ke pegunungan kecil yang dilapisi rumput lembut, dan kembali ke lebih banyak bukit pasir saat kami mendekati Taman Nasional Skeleton Coast. Terletak di barat laut Namibia, di sepanjang garis pantai Atlantik yang dihiasi bangkai kapal dan tulang ikan paus, taman ini terasa seperti berada di ujung dunia. Di sinilah pos baru Natural Selection lainnya, Shipwreck Lodge, terletak. Sepuluh kabin kayu berserakan yang terlihat seperti perahu terdampar di sepanjang bukit pasir, ini adalah penginapan pertama dan satu-satunya di dalam taman nasional.

Seperti dalam Hoanib Valley, tidak ada skor binatang untuk melihat, tetapi ada kehidupan-jika Anda melihat cukup keras. Kabut pagi yang tebal, yang dihasilkan melalui benturan udara laut yang dingin dengan udara yang lebih hangat dari gurun, memenuhi lanskap yang tadinya haus dan semua penghuninya. Pada pagi hari ini, Anda tidak dapat melihat laut dari penginapan, tetapi Anda dapat mendengar aumannya di kejauhan. The Skeleton Coast memiliki salah satu garis pantai terliar di dunia, yang telah menyaksikan reruntuhan 14 kapal besar sejak 1914 hingga ke Teluk Mowe (landasan udara terdekat di utara penginapan); Di antara hutan kayu apung dan jejak kaki hyena, Anda akan menemukan potongan lambung kapal berkarat yang kandas.

Bukit pasir yang luas di Skeleton Coast telah menjadi tujuan wisata tersendiri.

Michael Turek / Courtesy Shipwreck Lodge

Shipwreck Lodge adalah penginapan pertama dan satu-satunya di dalam Taman Nasional Skeleton Coast.

Michael Turek / Courtesy Shipwreck Lodge

Tapi bukit pasir yang menjalar ke laut itulah yang dilihat orang dari segala penjuru. Di bawah sinar matahari, mereka tampak luar biasa, puncak kuningnya menjulang ke langit biru cerah. Saat matahari menghilang dan kabut menyelimuti, perasaan menghantui datang bersamanya. Ini hari yang cerah ketika saya dijadwalkan untuk terbang ke Windhoek dari Teluk Mowe; terlalu banyak kabut dan pesawat tidak akan mampu mendarat atau lepas landas. Untungnya, sekarang ada beberapa penerbangan masuk dan keluar dari Teluk Mowe. “Bisnis [di Namibia] telah berlipat ganda pada tahun lalu,” kata pilot muda saya yang antusias.

Itu terutama berlaku di daerah terpencil seperti ini, jauh dari pusat wisata utama Sossuvlei dan Deadvlei di bagian timur negara dan Taman Nasional Etosha di utara. “Telah ada pembicaraan tentang ‘overtourism’ di destinasi pariwisata yang rumit ini,” kata Paetzold, mencatat bahwa pembangunan di masa depan akan membutuhkan lebih banyak “permata tersembunyi yang murni dan rapuh” di dalam negeri. Tahun ini, Seleksi Alam membuka dua kamp mereka di daerah terpencil; Wilderness Safaris memperbarui Serra Cafema, terletak di titik paling utara negara itu; Huab Under Canvas dibuka di Huab Conservancy di Damaraland; dan Zannier Hotels membuka satu hotel di Zannier Reserve baru dan akan membuka yang lain, Sonop, di Gurun Namib tahun depan.

Di Omaanda, Anda akan melihat binatang seperti anjing liar dan gajah berkeliaran.

Courtesy Zannier Hotels

The Zannier Reserve adalah perhentian terakhir saya, 45 menit berkendara dari bandara Windhoek. Sepuluh gubuk tanah liat tradisional yang tersebar, dibuka oleh pengusaha hotel Prancis Arnaud Zannier, Omaandaberkeliaran dibangun di atas lahan seluas 9.000 hektar di mana hewan-hewan seperti anjing liar, gajah, dan macan tutul. Zannier tidak pernah bermaksud membuka hotel di Namibia, tetapi temannya Angelina Jolie meyakinkannya untuk membeli sebidang tanah yang tersedia dan bekerja sama dengan Na’an ku sê Sanctuary (yang sangat melibatkan Jolie). Peluangnya jelas. Meskipun berada di cagar yang telah merehabilitasi hewan (dari cagar alam tetangga), hotel tidak mencoba menjadi proyek konservasi. “Pariwisata di Namibia didasarkan pada pelestarian alam,” kata Steven Jacob, Manajer Umum Omaanda. Kami duduk di dekat perapian di ruang makan, menikmati hidangan daging domba dan ikan yang disiapkan dengan ahli. “Tapi kami tidak datang ke sini untuk membuka cadangan. Kami grup perhotelan, jadi kami datang ke sini untuk membuka hotel, ”katanya pragmatis. Anggap saja, sebagai hotel yang dikelola dengan ahli, yang kebetulan berlokasi di cadangan: Segala sesuatu mulai dari sofa linen di lobi hingga makanan yang diolah dari bahan-bahan lokal, dan produk mandi Le Labo meneriakkan keunggulan bintang lima.

Dari area utama Omaanda di puncak bukit, Anda dapat melihat seluruh cagar alam dan pepohonan berduri yang aneh. Ini adalah pemandangan yang sama sekali berbeda dengan yang ada di Lembah Hoanib dan Pantai Kerangka, tetapi seperti yang lain, Anda dapat melihat bermil-mil jauhnya. Saya memikirkan komentar van Smeerdijk, “Bentang alam Namibia sangat luas dan mengesankan.” Dikerdilkan oleh besarnya ruang terbuka yang luas di bawah saya, yang bisa saya lakukan hanyalah melihat.

Baca Juga: 5 Situs Warisan Dunia UNESCO untuk dikunjungi di wilayah Paris

Pelacak Safari Eropa: Iris De Winter

Ahli primata, ahli konservasi kelahiran Belanda ini dapat memberitahu Anda semua yang perlu diketahui tentang lemur hitam bermata biru di Madagascar, tapi pekerjaannya dengan Rewilding Eropa sekarang membawanya mendekati spesies yang terancam punah di salah satu hutan belantara besar terakhir di benua itu. Di Rumania Delta Danube Laut Hitam, ia mengajak kelompok-kelompok di atas perahu, tidur di atas kapal dan melayang diam-diam melalui lahan basah di antara pelikan Dalmatian berambut punk yang mengepakkan tornado mini dengan bentang sayap delapan kaki mereka. Proyek ini juga berhasil memperkenalkan kembali bison Eropa — lebih langka dari badak hitam— di Carpathians Selatan. Di zaman kepunahan kita saat ini, panggilan untuk rewild diatur menjadi semakin keras.

The Canyon Conqueror: Jaylyn Gough

Ketika dia tumbuh besar sebagai a Navajo di New Mexico, Gough bertanya-tanya mengapa tidak ada seorang pun dari National Geographic yang majalah mirip dengannya. “Saya merasakan kekerabatan spiritual dengan alam bebas, tetapi di media tampaknya hanya orang kulit putih yang menjelajahinya,” katanya. Seorang pendaki dan pemandu hiking, pada 2017 dia memulainya Native Women’s Wilderness, sebuah platform online untuk menginspirasi wanita Pribumi Amerika untuk keluar, yang sejak itu telah melahirkan subkelompok termasuk Pendaki Womxn Pribumi dan Mendaki. Mereka telah bekerja dengan merek seperti perusahaan sepatu Hoka One One dan meningkatkan kesadaran tentang wilayah adat yang mereka sebut rumah. “Masih ada kesalahpahaman,” kata Gough, “tetapi kami semakin menjadi bagian dari percakapan tentang lanskap yang menjadi bagian dari diri kami.”

Petualang Solo: Lee Thompson & Radha Vyas

Beberapa percakapan kencan pertama sama artinya dengan percakapan itu Thompson dan Vyas masuk London pada tahun 2012. Segar dari tur bus mabuk yang tidak menyenangkan Kamboja, Vyas bertanya-tanya mengapa dia tidak dapat menemukan tur yang imersif dan peka budaya untuk para profesional lajang yang berpikiran sama berusia 30-an dan 40-an. Ketika dia menyampaikan ini kepada Thompson, seorang jurnalis foto yang sering bepergian, dia sangat antusias sehingga mereka tidak banyak membahas hal lain. Hasilnya, pada 2014, adalah Flash Pack, yang menawarkan perjalanan kelompok untuk penjelajah tunggal ke tempat-tempat termasuk Gunung Toubkal di Maroko dan hutan Guatemala, dengan akomodasi butik jika memungkinkan. Hasil lainnya, mungkin dengan sedikit ironi? Pernikahan.

The Urban Hiker: Liz Thomas

Sepatu hiking mungkin sedang bersenang-senang sekarang, tapi kelahiran Sacramento Thomas telah mengikat tali sepatu dan berjalan-jalan di jalan-jalan kota selama beberapa waktu. Sebagai juara lintas alam dan pemegang rekor kecepatan tanpa bantuan wanita untuk Appalachian Trail sepanjang 2.181 mil, ia memulai pengerasan jalan sebagai cara pelatihan di musim dingin — dengan fokus pada trotoar vertikal peregangan tendon di Seattle, LA, dan San Francisco. “Mereka mengizinkan saya mendaki bukit tanpa salju dan masuk ke toko jika cuaca berubah terlalu dingin,” katanya. Dia sekarang telah memimpin kelompok-kelompok di sekitar 11 kota di Amerika, termasuk pendakian sejauh 88 mil ke Pabrik bir Denver. “Dengan berjalan kaki, Anda bergerak dengan kecepatan di mana Anda melihat dunia secara berbeda, bagaimana lingkungan benar-benar terhubung.”

The Insiders ‘Insider: Naomi Mano

Jepang adalah salah satu negara terbesar di planet ini untuk diamati, namun masih termasuk yang paling sulit ditembus. Maju terus Tokyoite yang terhubung dengan baik ini, yang Layanan pramutamu mewah dapat mencari perjalanan langka-debu emas di dalam istal gulat Sumo yang sakral, atau kesempatan untuk mengikuti Michelle Obama dalam bertemu dengan Eigen Onishi, pendeta Buddha yang berpikiran maju, di Kuil Kyoto Kiyomizu-dera. Mano adalah pemecah kode budaya, membuka kunci tempat-tempat yang bahkan kebanyakan orang Jepang tidak bisa melihatnya.

The Cuba People-Watcher: Chad Olin

Dia hampir putus sekolah dari Harvard Business School saat berada di pantai Thailand selama perjalanan backpacking, tapi Olin tetap melanjutkan studinya dan mengambil magang pada musim panas berikutnya Havana. Bertindak berdasarkan dorongan hatinya, dia mendirikan Cuba Candela, menghubungkan para pelancong dengan pengalaman lokal di kota: kunjungan ke musisi jazz nominasi Grammy di rumahnya yang di cat pastel, mungkin, atau mengobrol dengan seorang nenek yang mengaduk arroz di atas kompor. Itu tidak semuanya mulus (kebijakan perjalanan goyah dari pemerintahan Trump, Badai Irma), tetapi pertemuan antar budaya Olin telah menjadikan Cuba Candela salah satu saluran yang lebih populer di mana orang Amerika dapat terus bepergian ke sana secara legal.

Please follow and like us:
YouTube
Pinterest
Instagram