5 Tempat Makan Siang Terbaik Saat Berkunjung di Dublin

www.ffaire.com5 Tempat Makan Siang Terbaik Saat Berkunjung di Dublin. Di Dublin hari ini, makan siang memberikan penyebaran tradisional yang menghasilkan uang. Anda masih akan menemukan makanan panggang buatan sendiri, puding darah hitam dan putih, dan telur segar dari peternakan di banyak menu, tapi sekarang, mereka diberi aksen oleh hal-hal seperti “Belgian waffle sundaes,” roti panggang alpukat dengan cabai dan selai kacang, huevos rancheros, dan banyak minuman keras yang mengalir bebas. Makan siang bahkan telah menjadi acara yang bisa dilihat dan dilihat di beberapa hotspot lokal — jadi bersiaplah untuk menunggu meja di waktu sibuk, Bloody Mary di tangan. Bingung mulai dari mana? Daftar ini memuat beberapa tempat favorit editor kami untuk memulai makan pertama hari itu.

  • Fade Street Social

Tiga ruang berbeda membentuk pengalaman bersantap dari chef terkenal Dylan McGrath: restoran fine dining yang terkenal, bar koktail yang apik, dan gastrobar yang menyajikan tapas, makanan nyaman yang dapat dibagikan, dan brunch gourmet. Dan Anda dapat bertaruh yang terakhir menawarkan jauh lebih banyak daripada roti panggang alpukat: Harapkan telur ayam truffle dengan busa minyak zaitun, brioche manis dengan chutney buatan sendiri, “hot dog” lobster mini, dan burger bacon dan kubis lengkap dengan irisan daging babi goreng perut. Bahkan sisi-sisinya dekaden — kentang dimasak dengan tetesan daging sapi dan diatapi hollandaise — meski ada jus buah dan sayuran segar untuk sedikit menyeimbangkan. Oh, dan jangan lupa untuk membaca daftar koktail. Dibuat dengan minuman keras kelas atas dan bahan-bahan segar (pikirkan haluskan rhubarb, raspberry Irlandia, sirup lavender, dan selai ara dan rosemary), rasanya hampir sama beraroma makanannya.

Lantas, apa yang harus kita ketahui tentang tempat ini? Dipenuhi dengan teman-teman yang berkumpul untuk berbagi piring tapas yang terinspirasi Irlandia, Fade Street Social dinamai tepat untuk sudut kota ini, yang selalu penuh dengan aksi. Ada beberapa lantai untuk dipilih, termasuk bar di atap dan kursi teras di lantai jalan, serta restoran yang lebih luas di dalamnya. Bahkan dengan udara dingin di udara, Anda pasti ingin menangkap salah satu kursi di luar — bagaimana lagi Anda akan mengawasi pemandangan itu?

Keren. Bagaimana kerumunannya? Muda, lincah, dan sibuk, dan dipenuhi dengan orang-orang yang ingin berbagi hidangan sebanyak mungkin. Bar membawa semangat pesta pora tertentu ke tempat itu. Singkatnya: ini adalah tempat yang bagus untuk memulai malam, tetapi mungkin tidak tepat untuk makan malam yang tenang dan intim.

Dan untuk memulai dengan benar, apa yang harus kita minum? Permainan koktailnya sangat kuat, jadi selami menu dan nikmati. Ada banyak gin yang ditawarkan, termasuk beberapa merek Irlandia yang sangat baik, dan koktail seperti Bubuk Mesiu, campuran gin bubuk mesiu, tonik bunga elder, raspberry, dan jeruk bali. Untuk sesuatu yang lebih menarik, cobalah Soothe the Beast, campuran gin, St. Germain, sirup lavender, dan putih telur.

Acara utama: makanan. Beri kami hal yang rendah — terutama apa yang tidak boleh dilewatkan. Ayo lapar: Anda pasti ingin memesan bagian terbesar dari menu tapas. Karnivora akan menikmati irisan sirloin langka dengan sepotong mentega sumsum tulang yang bergetar, atau irisan dada bebek dengan lumpia yang menyertai bebek-confit. Untuk camilan bar, cobalah popcorn asin yang dicampur dengan potongan ayam goreng renyah, mentega truffle, dan sumac. Kedengarannya gila, tapi berhasil.

Dan bagaimana orang-orang front-of-house memperlakukan Anda? Terburu-buru tetapi sadar akan apa yang terjadi di sekitar mereka. Namun, jangan berharap terlalu banyak berpegangan tangan — server dengan senang hati memberikan rekomendasi tetapi hanya memiliki sedikit waktu untuk memandu Anda melalui menu yang panjang.

Apa yang sebenarnya mengapa kita datang ke sini? Malam yang ramai dengan teman-teman. Ada beberapa pasangan yang berkencan, tentu, tapi ini benar-benar tempat untuk berkumpul dengan seluruh geng.

  • The Exchequer

Dibuka pada tahun 2009, gastropub pemenang penghargaan ini mengkhususkan diri dalam menyajikan makanan yang menenangkan dengan sentuhan modern. Dekorasinya menghindari motif pub tradisional untuk sesuatu yang lebih ramping, dengan kayu terang, warna-warna cerah, rak buku yang diblokir warna, dan aksen pahatan yang menciptakan getaran yang merupakan kafe mod, sebagian ruang tunggu bandara baru (dengan cara yang baik) dengan makanan inventif untuk pertandingan. Buat reservasi untuk makan siang akhir pekan dan kunjungi beberapa teman — Anda tidak bisa menikmati taco udang, hidangan Irlandia lengkap, dan babi panggang sendirian, bukan?

Back up: Beri kami tampilan sudut lebar dari tempat ini. Dibuka pada tahun 2009, gastropub pemenang penghargaan ini mengkhususkan diri dalam menyajikan makanan yang menenangkan dengan sentuhan modern. Dekorasinya menghindari motif pub tradisional untuk sesuatu yang lebih ramping, dengan kayu terang, warna-warna cerah, rak buku yang diblokir warna, dan aksen pahatan yang menciptakan getaran yang merupakan bagian dari kafe mod, bagian ruang tunggu bandara yang baru (dalam cara yang baik).

Keren. Seperti apa kerumunan itu? Suasana yang ramah dan menu yang sederhana menjadikan ini pilihan yang mudah untuk hampir semua kesempatan, mulai dari kencan dan pertemuan santai hingga malam yang menyenangkan; makan siang setiap hari, makan siang akhir pekan tanpa dasar, dan jam larut malam Kamis hingga Sabtu menambah pilihan.

Bagaimana situasi minumannya? Sebagai gastropub, barnya penuh dengan pilihan anggur, bir, dan minuman keras yang baik. Koktail khas seperti “Key Lime Pie” dan “It Is What it Fizz” membantu membuat brunch menjadi mabuk, atau, dalam kasus Smokey Old Fashioned, melakukan pekerjaan mereka dengan melengkapi daging.

Baca Juga: Minuman Dan Makanan Khas Mexico Yang Wajib Anda Coba Bila Mengunjungi Tempat Tersebut

Acara utama: makanan. Beri kami hal yang rendah — terutama apa yang tidak boleh dilewatkan. Grub bekerja sama dengan minuman, menawarkan favorit dengan twist. Duduklah di bar atau di ruang depan yang luas dan tempat duduk konter untuk menikmati makanan campuran seperti keju mac n ‘dengan bacon, kroket puding hitam, falafel, dan cumi-cumi garam dan cabai. Menu makan siang dan makan malam berkisar dari makanan klasik seperti sup dan roti cokelat, ikan dan keripik tempura, burger dengan topping cheddar Irlandia, dan daging sapi dan pai Guinness, hingga pasta, perut babi, dan 10 dan 12 ons. Steak Irlandia. Tetapi restoran ini mungkin paling terkenal karena pengalamannya yang dapat dibagikan: Sunday Roast yang terkenal (disajikan sepanjang hari pada hari Minggu) menyajikan pilihan daging sapi panggang, babi, atau ayam untuk empat orang, ditambah semua bahan dan sebotol anggur, sedangkan makan siang akhir pekan mulai dari hidangan Irlandia lengkap dan pancake menjadi taco udang, burger ayam goreng selatan, dan steak. Anda pasti tidak akan bosan.

Dan bagaimana orang-orang front-of-house memperlakukan Anda? Seperti tempatnya sendiri, layanan ini berakar pada keramahan sebuah pub, tetapi lebih tinggi untuk standar modern.

Kedengarannya mantap. Apa yang sebenarnya mengapa kita datang ke sini? The Exchequer selalu merupakan pilihan pop-in yang baik, tetapi paling baik dinikmati bersama kru Anda untuk brunch, Sunday roast, atau makan larut malam (pastikan untuk membuat reservasi untuk dua sebelumnya).

  • No. 27 Bar & Lounge

Apakah Anda duduk di dekat perapian, atau di sepanjang bar yang berkilau, Anda akan merasa seperti berada di pusat kota Dublin saat Anda berada di No. 27. Shelbourne Hotel yang bersejarah di mana Lokasinya sering disebut sebagai “ruang tamu Dublin”, dan bar serta lounge ini — salah satu dari beberapa restoran di lokasi — sangat cocok dengan julukan itu, berkat posisinya yang prima di depan gedung yang terkenal. Karena itu, tempat ini hampir selalu ramai dengan penduduk setempat dan tamu hotel (reservasi disarankan), dengan tetap mengadakan pengadilan (atau menopang bar) hingga larut malam. Ruangan itu sendiri elegan — kayu berpelitur, langit-langit dihiasi kandil, perapian yang menderu-deru — tapi sama sekali tidak pengap. Datanglah untuk makan siang yang menipu, lengkap dengan sarapan Irlandia lengkap —hitam dan termasuk puding putih — dan bar jus untuk menyeimbangkan semuanya.

Bagaimana gambaran umum tempat ini? Baik Anda duduk di kursi di dekat perapian, atau di sepanjang bar yang berkilau, Anda akan merasa seperti berada di pusat kota Dublin saat berada di No. 27. Shelbourne Hotel yang bersejarah di mana letaknya sering disebut sebagai “ruang tamu Dublin”, dan bar serta lounge ini — salah satu dari beberapa restoran di lokasi — sangat cocok dengan julukan itu, berkat posisinya yang prima di depan gedung yang terkenal. Karena itu, tempat ini hampir selalu ramai dengan penduduk setempat dan tamu hotel (reservasi disarankan), dengan tetap mengadakan pengadilan (atau menopang bar) hingga larut malam. Ruangan itu sendiri elegan — kayu yang dipoles, langit-langit yang dihiasi kandil, api yang menderu-deru — tetapi sama sekali tidak pengap.

Siapa lagi disana Rekan pengunjung Anda pasti akan menyertakan beberapa pengatur waktu lama dan wanita-yang-makan siang yang telah menggurui The Shelbourne selama beberapa dekade, bersama dengan turis Amerika dan campuran yang hidup dari kelompok yang lebih besar di malam hari, yang merangkum hari itu dengan beberapa yang terkenal. koktail.

Mengerti. Apa yang harus kita minum? Manajer Bar Sean McGoldrick dan tim ahli pencampurnya menyiapkan berbagai minuman khas, mulai dari Shelbourne Bramble (berdasarkan gin Gunpowder dan raspberry dan apel coulis) hingga Damson in Distress (dengan Pisco yang mengandung mangga dan busa teh.) terkenal karena ramuan ini, tim pro dapat membuat apa pun yang Anda suka dari bar yang luas, atau menuangkan sesuatu dari daftar anggur yang diedit dengan baik.

Acara utama: makanan. Beri kami hal yang rendah — terutama apa yang tidak boleh dilewatkan. Hidangan laut Irlandia segar adalah jantung dari menu No. 27, jadi Anda dapat menikmati semua yang ditawarkan pantai: Tiram disajikan dengan cangkang setengah (atau dengan sabayon Guinness, atau gaya Rockefeller), salmon asap yang diawetkan di- Rumah, udang bawang putih panggang disajikan dengan baguette renyah, cumi dengan saus pedas, dan chowder dibuat dengan campuran makanan laut dan sedikit daging asap. (Tentu saja, ada sepiring keripik ‘ol fish n’ yang enak.) Ada juga piring-piring yang murah hati, cocok untuk berbagi, dipenuhi dengan lebih banyak makanan laut (pikirkan ekor lobster dan kerang) atau keju dan daging. Lounge ini terutama melakukan bisnis cepat saat makan siang dan makan malam, tetapi juga buka hingga larut malam (hingga 01:30 pada hari Jumat dan Sabtu), dan menawarkan sarapan dengan nyaman mulai pukul 10 hampir setiap hari — dengan begitu, Anda dapat mengakhiri akhir pekan Anda di mana kamu yang memulainya. Menu brunch sarat dengan favorit seperti telur Benediktus, oatmeal Irlandia, pancake dengan kolak apel buatan sendiri, dan sarapan ala Irlandia lengkap — lengkap dengan hitam dan puding putih. Seimbangkan dengan sesuatu dari bar jus, yang menawarkan serangkaian campuran sehat dan tambahan herbal, untuk mengatur diri Anda sendiri selama seminggu ke depan.

Baca Juga: Camilan Meksiko Kaya Rasa

Dan bagaimana orang-orang front-of-house memperlakukan Anda? Dengan begitu banyak pelanggan tetap, staf terlatih untuk memperlakukan semua orang seperti tamu yang berharga; ditambah lagi, Anda berada di hotel kelas atas, jadi layanannya sangat tepat.

Apa yang sebenarnya mengapa kita datang ke sini? No. 27 sangat ideal untuk hampir semua kesempatan — kopi cepat, istirahat makan siang yang menyenangkan sambil menjelajahi kota, makan siang atau makan malam bersama yang ramai. Yang terpenting, patut dikunjungi untuk menghabiskan waktu di salah satu tempat paling bersejarah di Dublin, dan merasa seperti Anda adalah bagian dari ceritanya.

  • San Lorenzo’s

Set dekat dengan area Temple Bar yang ramai, ruang yang intim menarik pasangan, makan siang bisnis, mengunjungi turis (terutama untuk hidangan spesial awal), dan kelompok yang lebih besar. Tapi ini adalah brunch akhir pekan yang disukai semua orang — San Lorenzo’s adalah rumah bagi brunch yang ramai dan meriah setiap akhir pekan. Puluhan penggemar berduyun-duyun menyambut apa yang mereka sebut Brunch of Champions, di sebuah ruangan yang bersenandung dengan percakapan yang cepat dan musik yang menggelegar. Tampil mewah dengan lobster Benediktus, tetapi pastikan Anda menyisakan ruang untuk hidangan penutup kultus mereka, Nutella cheesecake. Potongan kue tebal yang dekaden datang dengan es krim karamel dan coklat-brownies yang sama sekali tidak perlu (tapi selamat datang). Dinding bata, jamuan makan oranye yang dibakar, lantai berpola, dan sentuhan aksen baja industri menjadi panggung yang sempurna untuk gaya dan menu “Italia modern dengan sentuhan New York” San Lorenzo.

Ceritakan tentang kesan pertama Anda ketika Anda tiba. Dinding bata, jamuan makan oranye yang dibakar, lantai berpola, dan sentuhan aksen baja industri menjadi panggung yang sempurna untuk gaya dan menu “Italia modern dengan sentuhan New York” San Lorenzo.

Terdengar keren. Seperti apa kerumunan itu? Terletak dekat dengan area Temple Bar yang ramai, ruang intim menarik pasangan, makan siang bisnis, mengunjungi wisatawan (terutama untuk hidangan spesial awal), dan kelompok yang lebih besar. Tapi ini adalah brunch akhir pekan yang dikunjungi semua orang — jadi pastikan untuk memesan terlebih dahulu.

Dicatat. Apa yang harus kita minum? Pengalaman ini dimulai dengan daftar koktail, yang mencakup bagian khusus untuk Negronis, Fizzes, Sours, dan tanda tangan rumah — dan berlanjut dalam pemilihan anggur, yang menampilkan berbagai pilihan baik dari gelas maupun botol, keduanya dari Italia dan sekitarnya.

Acara utama: makanan. Beri kami hal yang rendah — terutama apa yang tidak boleh dilewatkan. San Lorenzo’s berdedikasi untuk membuat hidangan klasik Italia dengan produk Irlandia — Anda dapat melihat usaha dalam hidangan seperti scallops al forno, panggang dengan risotto, steak angus hitam dengan chianti jus, dan domba alla romana, yang hampir semuanya dibuat dengan hasil budidaya lokal , memancing, dan menumbuhkan karunia. Ada juga hidangan pasta segar yang penuh dengan bahan musiman, piring antipasti yang melimpah, dan makanan penutup yang kaya seperti gelato buatan sendiri dan kue keju Nutella. Makan siang di hari kerja hanya bersifat prix fixe (pilih antara menu dua atau tiga menu), sementara pilihan makan malam sangat beragam. Ada Spesial burung awal, pilihan à la carte, dan menu-menu khusus untuk rombongan 10 orang atau lebih. Tapi itu adalah “Brunch of Champions” legendaris yang paling banyak dituju ke sini: tersedia pada hari kerja dan akhir pekan, menyajikan keseluruhan dari crostini dan salad berukuran super, hingga taco ayam brengsek, daging perut babi, dan “coco pops” —Panggang Prancis atasnya dengan selai kacang dan pisang karamel. Datanglah pada akhir pekan, dan Anda akan melihat tambahan dekaden seperti sundae waffle Belgia dan “super nacho” yang melapisi menu. Perhatikan bahwa makan siang akhir pekan adalah acara yang penuh sesak dan hidup, dengan waktu meja dibatasi hingga 75 menit — jadi jika Anda mencari pagi yang tenang dengan koran, mampirlah selama seminggu.

Dan bagaimana orang-orang front-of-house memperlakukan Anda? Staf membuat segalanya tetap berjalan — terutama selama jam makan siang yang sibuk — dengan layanan yang efisien dan banyak senyuman.

Apa yang sebenarnya mengapa kita datang ke sini? Sementara cita rasa Italia yang segar memuaskan untuk makan siang santai dan malam yang ramai, brunch adalah daya tarik terbesar — ​​bersiaplah untuk menunggu meja, dan menikmati makanan Anda tanpa berlama-lama.

  • Two Pups Coffee

Setelah berbelanja barang antik dan artisanal dari Francis Street Collective, pergilah ke kafe yang nyaman ini, di mana koleksi eklektik meja dan kursi kayu yang diputihkan, dan meja kaca kecil — didominasi oleh mesin kopi, tentu saja— ditempatkan di sekitar rak barang bekas. Bergabunglah dengan penduduk setempat (dan bahkan orang luar kota) yang datang ke sini hanya untuk mencicipi beberapa hidangan mereka yang lebih populer dan — ahem — unik, seperti roti panggang alpukat yang diolesi dengan selai kacang bawang putih yang renyah (Anda membacanya dengan benar) dan cabai hijau .

Ceritakan tentang tempat ini — mengapa kita pergi ke sini, dan apa yang membuatnya begitu istimewa? Setelah berbelanja barang antik dan artisanal dari Francis Street Collective, pergilah ke kafe yang nyaman ini, di mana koleksi eklektik meja dan kursi kayu yang diputihkan, dan meja kaca kecil — didominasi oleh mesin kopi — diletakkan di sekitar rak bekas barang dagangan. Beberapa penduduk luar kota bahkan berkendara ke Dublin secara khusus hanya untuk mencoba beberapa hidangan mereka yang lebih populer dan — ahem — unik, seperti roti panggang alpukat yang diolesi dengan selai kacang bawang putih yang renyah (Anda membacanya dengan benar) dan cabai hijau.

Sekarang ke makanan: Bicaralah dengan kami. Hidangan seperti bubur dengan kismis yang direndam chai dan kacang kenari panggang, semur sayuran, dan dahl miju-miju merah dengan yogurt dan biji nigella akan membantu Anda bersemangat untuk hari itu. Pilihan kopi gourmet, makanan panggang yang lezat, dan camilan sehat juga ditawarkan, sementara acara seperti yoga pagi membuat penduduk setempat setia.

Dan bagaimana orang-orang front-of-house memperlakukan Anda? Stafnya ramah, dan — sesuai suasananya — penuh kepribadian, siap dengan rekomendasi untuk makanan dan untuk menjelajahi daerah tersebut.

Apa yang sebenarnya mengapa kita datang ke sini? Merasa seperti orang lokal — dan orang dalam, pada saat itu — dengan mampir untuk menikmati kopi yang dibuat dengan baik dan roti panggang avo yang terkenal.

Please follow and like us:
YouTube
Pinterest
Instagram