18 Situs Warisan Dunia Yang Wajib Banget Kalian Tahu

www.ffaire.com18 Situs Warisan Dunia Yang Wajib Banget Kalian Tahu. Selama berabad-abad, atau bahkan milenium, beberapa situs paling mencengangkan di zaman kuno dilupakan atau disembunyikan dari dunia, terkubur di bawah hutan, gurun, atau ladang petani di seluruh dunia. Desas-desus tentang kota yang hilang atau penemuan kebetulan oleh orang-orang yang menjalani kehidupan sehari-hari telah menyebabkan penemuan tak terbayangkan yang saat ini terbuka untuk dilihat dunia. Banyak diantaranya telah ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.

Beberapa situs luar biasa telah ada dan menarik wisatawan selama ratusan tahun dan sama menariknya sekarang seperti saat pertama kali ditemukan. Mungkin klise untuk mengatakan bahwa tidak pernah ada waktu yang lebih baik untuk menjelajahi situs terbesar di planet ini, tetapi itu juga benar.

Meskipun semuanya signifikan, beberapa bisa dibilang lebih mengesankan daripada yang lain. Di bawah ini adalah daftar Situs Warisan Dunia terbaik kami.

  1. Machu Picchu, Peru

Dibangun di daerah pegunungan yang subur di atas Sungai Urubamba, Machu Picchu terletak di salah satu lokasi paling menakjubkan dari situs arkeologi mana pun di dunia. Kota kuno Inca ini menuruni dinding curam di setiap sisi gunung, dengan tangga bertingkat yang menghilang dari tepi tebing ke lembah di bawahnya. Reruntuhan luar biasa ini telah dipulihkan dan dipelihara dengan baik, memberi pengunjung indikasi yang baik tentang seperti apa kota itu saat diduduki selama abad ke-15 dan ke-16.

Banyak orang datang ke Peru dengan tujuan semata-mata untuk mengunjungi Machu Picchu, dan perjalanan ke reruntuhan bisa menjadi petualangan tersendiri, tergantung bagaimana wisatawan memilih untuk mencapai situs tersebut. Jiwa petualang dapat memilih pendakian multi-hari dan perjalanan berkemah berpemandu di sepanjang Inca Trail yang terkenal untuk mencapai situs tersebut, atau memilih opsi yang lebih mudah untuk mengakses reruntuhan dengan bus dari kota kecil Aguas Calientes di kaki bukit, yang dapat dicapai oleh sebagian besar pengunjung dengan kereta api dari Cusco atau Lembah Suci.

  1. Piramida Giza, Mesir

Salah satu situs paling ikonik di dunia, Piramida Giza, tepat di luar Kairo, adalah pemandangan nyata yang muncul dari lanskap gurun yang tandus. Penjaga yang berdiri di dekatnya, dan hampir sama mengesankannya, adalah Sphinx, menatap kosong ke daratan.

Piramida dibangun sebagai makam bagi para Firaun, yang terbesar dibangun antara 2560 dan 2540 SM. Untuk menempatkan usia mereka dalam perspektif, mereka sudah berusia lebih dari 2.600 tahun ketika Colosseum di Roma sedang dibangun. Saat ini, monumen raksasa ini adalah satu-satunya anggota Tujuh Keajaiban Dunia Kuno yang masih hidup.

  1. Bagan, Myanmar

Ribuan candi dan stupa kuno membentang tanpa henti melintasi lanskap di Bagan, di mana siluet candi menjulang di langit di pagi atau sore hari merupakan pemandangan magis. Daerah ini dikenal memiliki konsentrasi kuil Buddha terbesar di dunia, banyak di antaranya dibangun pada tahun 1000-an dan 1100-an, saat itu adalah ibu kota Kerajaan Pagan.

Baca Juga: 10 bangunan bersejarah yang mempesona di Indonesia

Beberapa di antaranya telah dipulihkan, dan yang lainnya hanya berupa reruntuhan. Mereka juga memiliki ukuran dan tingkat kecanggihan yang beragam, menciptakan perpaduan struktur yang menarik yang membuat pengunjung ingin terus menjelajahi situs. Anda dapat berkeliling area dengan sepeda tua reyot, menyewa kuda dan kereta, naik balon udara di atas lokasi, atau cukup menyewa taksi. Masing-masing metode ini memiliki daya tarik tersendiri.

  1. Angkor Wat, Kamboja

Dalam suasana hutan yang unik, tidak jauh dari kota Siem Reap, Angkor Wat dikenal sebagai monumen keagamaan terbesar di dunia, tetapi ukurannya yang lebih dari sekadar membuat kompleks Angkor begitu menarik. Situs ini dibangun oleh Khmer pada abad ke-12, dan arsitekturnya sangat memukau.

Situs ini memiliki perpaduan menarik antara candi yang digali dan belum digali dalam berbagai bentuk, ukuran, dan keadaan pembusukan, dengan beberapa bangunan memiliki tampilan mistis saat ditelan oleh pepohonan dan akar. Wajah pahatan batu besar mengintip ke segala arah. Relief dasar yang luas dan rumit melapisi dinding dan pintu. Jalan-jalan yang runtuh dan tangga batu yang curam membutuhkan eksplorasi.

Sebelum runtuh pada abad ke-15, Angkor Wat adalah kota terbesar di dunia. Kompleks ini sangat besar, dan Anda mungkin ingin menghabiskan beberapa hari mengamati situs ini.

  1. Tembok Besar China

Membentang hampir 6.000 kilometer saat ular melintasi hutan dan pegunungan, Tembok Besar China adalah salah satu situs daftar keranjang tak terbantahkan yang telah lama menginspirasi petualangan hebat. Tembok besar ini, yang menghubungkan benteng dan menara pengawas, dibangun selama berabad-abad, dengan bagian tertua yang berasal dari abad ke-7 SM.

Hari ini, Anda dapat memilih untuk mengunjungi tembok dalam perjalanan sehari dari tempat-tempat seperti Beijing, atau menangani seluruh bagiannya dalam perjalanan beberapa hari yang terorganisir. Beberapa bagian tembok telah diperbaiki, sementara bagian lainnya sangat membutuhkan perbaikan.

  1. Roman Colosseum, Italia

Salah satu bangunan paling terkenal di dunia, Roman Colosseum adalah bangunan terbesar yang tersisa dari zaman Romawi. Kehadirannya yang mengesankan di pusat kota Roma modern adalah bukti sejarah kota yang luar biasa dan pencapaian Kekaisaran Romawi.

Pengunjung yang bermunculan dari halte kereta bawah tanah terdekat atau berbelok di sudut dan melihatnya untuk pertama kalinya pasti akan terpana oleh kehadirannya yang luar biasa. Konstruksi bangunan dimulai pada tahun 72 Masehi dan hari ini, masih menjadi salah satu tempat wisata terbesar di dunia.

  1. Akropolis Athena, Yunani

Menjulang tinggi di atas kota Athena dari puncak bukitnya, Acropolis berdiri sebagai monumen kebanggaan Yunani Kuno. Berasal dari antara abad ke-5 dan ke-4 SM dan mendominasi situs tersebut, Parthenon adalah struktur terbesar dan paling dikenal dari periode ini dan melambangkan sejarah luas negara ini.

Hanya beberapa langkah dari Athena modern, Acropolis adalah pemandangan yang kuat, berkilau di bawah sinar matahari Mediterania di siang hari dan diterangi untuk efek dramatis di malam hari. Untuk pengunjung pertama kali ke kota, itu adalah pemandangan yang menakjubkan dan menyiapkan panggung bagi para pelancong yang melanjutkan ke bagian lain Yunani.

  1. Stonehenge, Inggris

Monumen prasejarah yang luar biasa ini adalah salah satu atraksi Inggris yang paling banyak dikunjungi dan tentunya salah satu situs paling unik, menarik banyak sekali pengunjung setiap tahun. Monumen tersebut diperkirakan telah didirikan antara 3000-1500 SM, tetapi tidak ada catatan asal atau tujuannya, yang mengarah ke semua jenis spekulasi dan mitos, beberapa di antaranya menunjukkan makna religius atau astronomi.

Hasilnya, cincin batu berdiri Zaman Perunggu memiliki daya tarik yang hampir mistis, terutama di sekitar titik balik matahari musim panas dan musim dingin, ketika cahaya matahari terbit dan terbenam sejajar dengan bebatuan. Terletak di dekat kota Salisbury, Stonehenge dapat dengan mudah dikunjungi dalam perjalanan sehari dari London.

  1. Borobudur, Indonesia

Borobudur adalah salah satu situs Budha terpenting di dunia dan tentunya salah satu landmark paling terkenal di Indonesia. Terletak di lingkungan tropis yang subur, dengan pegunungan dan gunung berapi yang menjulang di kejauhan, situs ini secara visual menakjubkan dan damai yang menenangkan.

Terletak di pulau Jawa, dekat Yogyakarta, kompleks candi besar ini dibangun pada tahun 700-an, tetapi dua hingga tiga ratus tahun kemudian, situs tersebut ditinggalkan, kemungkinan karena letusan gunung berapi di daerah tersebut, dan relatif tidak terganggu selama berabad-abad. Situs ini ditemukan pada tahun 1800-an oleh Inggris dan kemudian dipulihkan. Saat ini, ini adalah salah satu tempat wisata terpenting di Indonesia.

  1. Mesa Verde, AS

Mesa Verde adalah rumah bagi salah satu situs arkeologi paling menakjubkan secara visual di AS dan beberapa reruntuhan India yang paling terawat di Amerika Utara. Situs yang paling mengesankan adalah tempat tinggal tebing yang terselip di dinding ngarai, tetapi seluruh area, termasuk dataran tinggi yang tertutup hutan, berisi sejumlah besar reruntuhan.

Suku Pueblo Leluhur mendiami daerah yang sekarang disebut Colorado selama ratusan tahun, hidup di atas dataran tinggi antara abad ke-6 dan ke-12 dan kemudian di pemukiman tebing hingga akhir abad ke-13. Perjalanan ke situs ini melalui jalan yang berliku lembut ke puncak mesa, di mana Anda dapat mengunjungi situs-situs di dataran tinggi dengan mobil untuk melihat rumah-rumah pit dan reruntuhan lainnya, dan menikmati pemandangan tempat tinggal yang menakjubkan di dinding ngarai.

Baca Juga: 30 Tempat Wisata Top di Cina

Mereka yang siap menghadapi tantangan fisik dapat mengikuti tur berpemandu melalui beberapa pemukiman tebing, menaiki tangga, dan menjelajahi situs secara mendetail.

  1. Tentara Terracotta, Cina

Menjaga kaisar pertama Tiongkok, Qin Shi Huang, Tentara Terakota tidak seperti situs arkeologi lain di dunia. Ribuan prajurit seukuran manusia, masing-masing dengan wajah unik, berdiri berbaris, di mana mereka telah berdiri sejak mereka dimakamkan di sini pada abad ke-3 SM. Diperkirakan sekitar 700.000 pekerja terlibat dalam pembuatan situs tersebut, yang diperkirakan memiliki sekitar 8.000 pejuang tanah liat.

Situs itu tetap tidak ditemukan selama ribuan tahun, sampai seorang petani menggali sumur pada tahun 1970-an dan menemukan harta karun itu. Beberapa situs tetap sengaja tidak digali, tetapi Anda tidak bisa tidak lebih dari terkesan oleh pasukan besar yang berdiri di depan Anda.

  1. Petra, Yordania

Ngarai batu yang sempit dan dramatis memungkinkan masuk ke kota kuno Petra, kota batu dengan tempat tinggal yang dipahat di dinding batu pasir. Ibu kota kuno suku Nabataean ini memiliki akar yang berasal dari abad ke-4 atau ke-5 SM. Ditemukan oleh Barat pada awal tahun 1800-an, kota ini telah disebut sebagai “kota mawar” karena warna bebatuannya, dan untuk alasan yang jelas, “kota yang diukir”.

Terletak di daerah pegunungan dengan akses terbatas, ia menempati posisi strategis di jalur perdagangan penting di wilayah tersebut. Saat ini, Petra adalah objek wisata terpenting di Yordania.

  1. Reruntuhan Suku Maya di Tikal, Guatemala

Kota Maya kuno Tikal adalah salah satu situs arkeologi terbesar di Amerika Tengah. Terletak di Guatemala utara dan dikelilingi oleh hutan, situs ini terdiri dari lebih dari 3.000 bangunan dari kota yang ada antara 600 SM dan 900 M. Piramida kuno, kuil, plaza, dan fondasi dari semua jenis bangunan mengungkapkan masyarakat kompleks yang menampung puluhan ribuan orang.

Situs itu ditemukan kembali pada pertengahan 1800-an dan dibuka untuk umum pada 1950-an. Beberapa situs telah dipulihkan, tetapi pekerjaan terus berlanjut, dengan beberapa area belum dipetakan atau digali sama sekali. Reruntuhan berada di Taman Nasional Tikal, cagar biosfer yang melindungi hutan dan satwa liar di daerah tersebut.

  1. Lascaux dan Lascaux II, Perancis

Gua Lascaux di wilayah Dordogne di Prancis berisi lukisan gua yang luar biasa, dianggap sebagai salah satu yang terbaik di dunia dari periode Paleolitikum. Lukisan mendetail dari lebih dari 17.000 tahun yang lalu ini terutama menggambarkan hewan yang diyakini telah hidup di sini selama jangka waktu tersebut.

Lukisan-lukisan itu ditemukan pada tahun 1940 tetapi kemudian dibuat ulang di situs yang berdekatan yang dikenal sebagai Lascaux II, berjarak 200 meter, untuk melindungi situs aslinya dari kerusakan. Pembangunan Lascaux II dilakukan dengan sangat hati-hati untuk membuat reproduksi gua dan lukisan asli secara mendetail dan akurat.

  1. Chichen Itza, Meksiko

Di pedalaman hutan datar Semenanjung Yucatan Meksiko, dalam jarak perjalanan sehari yang mudah dari Cancun dan Riviera Maya, terdapat kota Maya kuno Chichen Itza. Kota besar suku Maya ini adalah pusat penting dari abad ke-7 hingga ke-13 dan, untuk sementara waktu, merupakan ibu kota daerah.

Hari ini, ini adalah salah satu situs Maya yang paling baik dipulihkan di Meksiko, menawarkan sekilas budaya ini yang menakjubkan. Itu juga merupakan salah satu tempat wisata terbesar di Meksiko. Piramida besar adalah simbol Chichen Itza yang paling dikenal, tetapi kasusnya sangat besar, dengan banyak reruntuhan untuk dijelajahi.

  1. Buddha Raksasa Leshan, Cina

Diukir dari dinding tebing batu pasir merah, Leshan Giant Buddha berdiri 71 meter dan merupakan batu Buddha tertinggi di dunia. Dibuat pada abad ke-8, patung ini menghadap ke pertemuan Sungai Minjiang, Dadu, dan Qingyi, dan dibangun dengan harapan akan memberikan air yang tenang bagi perahu-perahu yang membajak jalur air ini.

Anda dapat melihat Leshan Giant Buddha dari jarak yang sangat dekat baik di pangkalan atau di dekat kepala, masing-masing menawarkan perspektif yang sangat berbeda.

  1. Pulau Paskah

Pulau Paskah adalah pulau Chili di selatan Samudra Pasifik, terkenal dengan patung raksasa yang dikenal sebagai Moais, yang menghiasi lanskap. Dibuat oleh orang Rapa Nui, yang diperkirakan telah mendiami pulau itu sejak abad ke-12 dan seterusnya, ratusan suku Moais tersebar di sekitar pulau.

Beberapa terguling sebagian, sementara yang lain berdiri tegak; beberapa berdiri di atas ahu (platform batu), dan banyak yang masih tetap berada di tambang tempat mereka diciptakan. Berukuran mulai dari satu meter hingga 20 meter, setiap ukiran memiliki keunikan dan dianggap melambangkan leluhur.

  1. Parthenon, Yunani

Parthenon di Athena, Yunani, reruntuhan dan kuil, peradaban Yunani, abad ke-5 SM

Meskipun saat ini (dan tampaknya telah selamanya) mendapatkan pengangkatan wajah, Parthenon masih mencengangkan dan mempesona. Kuil kuno Athena ini berdiri sebagai simbol kekuatan Athena dan bukti peradaban Yunani. Selain itu, ini memberikan pemandangan Athena dan reruntuhan di dekatnya, yang kuil dan bangunannya sama-sama menakjubkan. Selama berabad-abad, sebagian besar bangunan dan bangunan sekitarnya telah dihancurkan oleh perang dan pencuri. Untungnya, strukturnya masih berdiri… setidaknya untuk saat ini. Perhatikan bahwa ada perancah di sepanjang sisi kanan struktur; Mengingat sudah ada selama lebih dari lima tahun, saya ragu akan kemana-mana dalam waktu dekat. Mereka melakukan banyak hal dengan lambat di Yunani.

Bagaimana menuju ke sana? Cara termudah adalah mengikuti Dionysius Areopagite, jalan pejalan kaki besar yang dimulai di dekat Hadrian’s Arch dan mengitari utara Acropolis. Anda juga bisa naik metro jalur 2 ke “Akropolis” dan ketika Anda keluar dari stasiun, berjalanlah ke kanan dan ikuti orang-orang. Banyak rute bus melayani area tersebut. Anda juga dapat mengambil troli 1, 5, atau 15. Biaya masuk adalah 13 EUR untuk orang dewasa, dan anak-anak masuk gratis.

Please follow and like us:
YouTube
Pinterest
Instagram