3-kecelakaan-kereta-api-terbsesar-di-dunia

3 Kecelakaan Kereta Api Terbsesar di Dunia

3 Kecelakaan Kereta Api Terbsesar di Dunia – Kecelakaan Transportasi Tidak Akan pernah ada yang tau dan kapan terjadi atau siapa pun yang ada dalam kejadian kecelakaan tersebut, Namun memilih transportasi dalam perjalanan adalah suatu tindakan yang tepat oleh seseorang untuk mengatur waktu kedatangan ataupun kenyamanan untuk melakukan perjalanan tersebut .

3 Kecelakaan Kereta Api Terbsesar di Dunia

3-kecelakaan-kereta-api-terbsesar-di-dunia
Sumber : cewekbanget.grid.id

www.ffaire.com – Kecelakaan transportasi bisa berlangsung kapan saja dan dimana saja, tidak lain dengan alat transportasi kereta api. Mungkin beberapa berasal dari kami berpikiran jikalau kereta api adalah alat transportasi yang lebih safety dibanding alat transportasi lainnya. Namun, jumlah korban jiwa yang disebabkan oleh kecelakaan transportasi ini bisa jauh lebih tinggi dibanding alat transportasi lain.

Baca Juga : 5 Kecelakan Terbesar Pesawat Dalam Penerbangan Dunia Yang Terjadi Pada Tahun 90 an

Maka Dari itu kita harus saling waspada dan berdoa agar keselamatan kita semua dalam perjalanan transportasi umum tersebut sampai tujuan dengan aman dan sejahtera.

Pada Kesempatan kali ini kami akan merangkum 3 Kecelakaan Kereta Api Terbesar di Dunia

1. Queen of the Sea Land, Sri Lanka

Queen of the Sea Land, Sri Lanka
Sumber : en.wikipedia.org

Kereta # Matara Express adalah kereta reguler yang beroperasi antara kota Kolombo dan Galle . Rute ini membentang di selama pantai barat energi Sri Lanka, dan di Telwatta , hanya lebih kurang 200 mtr. (660 kaki) ke pedalaman berasal dari laut. Pada hari Minggu, 26 Desember 2004, selama liburan bulan purnama umat Buddha dan akhir pekan liburan Natal , pesawat itu meninggalkan Stasiun Benteng Kolombo tak lama sehabis pukul 6:50 pagi bersama dengan lebih berasal dari 1.500 penumpang berbayar dan sejumlah penumpang belum dibayar yang tidak diketahui juga yang punya tiket perjalanan ( disebut Seasons) dan izin perjalanan pemerintah.

Kereta ditarik oleh lokomotif # 591 Manitoba , kelas Kereta Api Sri Lanka M2a yang dibangun terhadap th. 1956 oleh General Motors Diesel berasal dari Kanada sebagai tipe G12 .

Upaya untuk menghentikan kereta

Stasiun pemantau seismik Sri Lanka di Pallekele mencatat gempa tersebut didalam beberapa menit namun tidak pertimbangkan barangkali tsunami menggapai pulau itu. Ketika laporan tsunami pertama kali menggapai kantor pengiriman di Maradana , para pejabat mampu menghentikan delapan kereta yang terjadi di Garis Pesisir, namun tidak mampu menggapai Matara Express .

Upaya menghentikan kereta di Ambalangoda gagal gara-gara semua personel stasiun mendukung kereta, dan tidak ada yang mampu menjawab telpon hingga kereta berangkat. Upaya untuk menjangkau personel di stasiun lebih jauh ke selatan gagal gara-gara mereka udah melarikan diri atau terbunuh oleh gelombang.

Gelombang tsunami menerjang kereta yang padat itu

Pukul 09.30, di desa Peraliya , dekat Telwatta , pantai lihat gelombang raksasa pertama yang dilemparkan oleh gempa bumi. Kereta berhenti saat air melonjak di sekitarnya, dan alarm berbunyi untuk memperingatkan masyarakat perihal kenaikan permukaan air. Ratusan masyarakat setempat, yang yakin bahwa kereta tersebut safe di rel, naik ke atas gerbong untuk menjauhi tersapu. Yang lainnya berdiri di belakang kereta, menghendaki kereta itu akan memelihara mereka berasal dari kemampuan air. Gelombang pertama membanjiri gerbong dan menyebabkan kepanikan di antara penumpang. Sepuluh menit sesudah itu gelombang besar mengambil alih kereta dan menghantamnya ke pepohonan dan rumah-rumah yang berbaris di rel, menghancurkan mereka yang mencari pertolongan di belakangnya.

Kedelapan gerbong itu sangat penuh bersama dengan orang-orang agar pintunya tidak mampu dibuka saat terisi air, menenggelamkan nyaris semua orang di dalamnya saat air menyapu reruntuhan beberapa kali lagi. Penumpang di atas kereta terlempar nampak berasal dari gerbong yang tumbang, dan beberapa besar tenggelam atau hancur oleh puing-puing. Lokomotif # 591 Manitoba dibawa sejauh 100 mtr. (328 kaki), berhenti di rawa. Baik insinyur Janaka Fernando dan asisten Sivaloganathan meninggal di pos mereka. Perkiraan berdasarkan suasana garis pantai dan isyarat air yang tinggi terhadap bangunan paling dekat menempatkan tsunami 7,5 hingga 9 mtr. (24 hingga 29 kaki) di atas permukaan laut dan 2 hingga 3 mtr. (6 hingga 9 kaki) lebih tinggi berasal dari puncak kereta.
Korban

Karena skala besar bencana tsunami, pemerintah tempat tidak mampu mengatasi rusaknya tersebut, dan layanan darurat serta militer kewalahan agar penyelamatan tidak mampu langsung dilakukan. Faktanya, pihak berwenang Sri Lanka tidak sadar di mana kereta tersebut berada selama beberapa jam, hingga ditemukan oleh helikopter tentara lebih kurang pukul 16.00. [ Rujukan? ] Layanan darurat lokal dihancurkan, dan perlu saat lama sebelum akan pertolongan tiba. Puluhan orang yang terluka kronis didalam bencana itu tewas di reruntuhan terhadap siang hari, dan banyak mayat tidak ditemukan selama lebih berasal dari seminggu. Beberapa keluarga yang turun ke tempat itu bertekad untuk mencari kerabat mereka sendiri. Tim forensik berasal dari Kolombomemotret dan mengambil alih sidik jari jenazah yang tidak diklaim di Rumah Sakit Batapola agar mampu disimpan dan di cek sehabis jenazah dikuburkan.

Menurut pihak berwenang Sri Lanka, hanya lebih kurang 150 orang di kereta yang selamat. Perkiraan korban tewas setidaknya 1.700 orang, dan barangkali lebih berasal dari 2.000, walaupun hanya lebih kurang 900 mayat yang ditemukan, gara-gara banyak yang tersapu ke laut atau dibawa pergi oleh kerabat. Kota Peraliya juga hancur, kehilangan ratusan warga dan sepenuhnya kalau sepuluh bangunan gara-gara gelombang. Yang Mulia Baddegama Samitha , seorang biksu Buddha , mendukung lakukan upacara pemakaman bersama dengan bersama dengan murid-muridnya. Lebih berasal dari 200 mayat yang ditemukan tidak diidentifikasi atau diklaim, dan dimakamkan tiga hari sesudah itu didalam upacara Buddha di dekat jalur kereta api yang robek.
Akibat

Upacara kembali th. pertama diselenggarakan di antara kota yang dibangun kembali di samping rel kereta api yang udah diperbaiki, yang tetap mengoperasikan layanan Colombo ke Galle, mempekerjakan penjaga yang sama, W. Karunatilaka, yang berada di didalam kereta dan selamat berasal dari bencana. Lokomotif # 591 Manitoba dan dua gerbong yang rusak sukses diselamatkan dan dibangun kembali. Gelombang ditambahkan ke pekerjaan cat lokomotif sebagai tugu peringatan. Lokomotif dan gerbong yang udah dibangun kembali kembali ke Peraliya terhadap 26 Desember 2008, dan tiap tiap th. sejak itu, untuk mengambil alih anggota didalam upacara keagamaan dan peringatan, diselenggarakan untuk mengenang orang-orang yang kehilangan nyawa.

2. Bihar, India

Bihar, India
Sumber : Bihar, India

Di wilayah India, kecelakaan kereta api udah kerap terjadi, dari kecelakaan kecil hingga kecelakaan yang memadai serius. Kecelakaan-kecelakaan seperti anjloknya kereta, tabrakan bersama dengan kereta lain, kebakaran, tabrakan bersama dengan mobil, atau tidak berfungsinya peralatan tertentu di di dalam kereta, udah jadi perihal yang umum terjadi.

Dalam setahun, kecelakaan kereta api di India biasanya berlangsung sebanyak 400 kali, bersama dengan lebih dari 250 kecelakaan disebabkan oleh kesalahan manusia. Hal itu berlangsung gara-gara banyak kereta yang memuat penumpang melebihi kapasitasnya, atau mengangkut penumpang yang tidak miliki tiket.
Kecelakaan kereta pada tahun 1981 yang terjadi di Bihar, sebelah utara wilayah India, disebut-sebut sebagai kecelakaan kereta terburuk selama masa. Terdapat kurang lebih 800 korban tewas di dalam kecelakaan itu, lebih dari satu akibat benturan dan lebih dari satu ulang akibat tenggelam. Beberapa pihak mengatakan bahwa kecelakaan itu disebabkan hembusan angin yang terlampau kencang kala kereta melalui jembatan di selama Sungai Bagmati, di Samastipur, India. Angin berkecepatan tinggi itu menghempaskan tujuh dari sembilan gerbong yang tersedia nampak dari jembatan dan jatuh ke Sungai Bagmati yang berada di bawahnya.

Sungai berkedalaman 18 meter itu udah menelan ratusan korban, yang banyak di antaranya tidak mampu ditemukan. Upaya pencarian korban sedikit terkendala oleh situasi medan yang memadai sulit. Setelah usaha pencarian selama lima hari penuh, para penyelamat hanya mampu menemukan 212 mayat.
Tim penyelamat pun ada problem menemukan para korban gara-gara puing-puing kereta yang memadai besar menutupi wilayah pencariannya. Para korban dipercaya udah terhimpit oleh puing-puing itu, atau bahkan udah hanyut jauh dari posisi jatuhnya kereta.

Setelah moment itu, pemerintah India terus mengusahakan melakukan perbaikan dan meningkatkan keamanan kala memakai jasa trasportasi kereta api. Namun tingkat kecelakaan di India masing terlampau tinggi. Pada 1995 terkandung kecelakaan kereta yang menewaskan 395 orang, akibat dua buah kereta penumpang bertabrakan.

Kemudian tahun 1999 sebanyak 200 orang tewas di dalam kecelakaan lainnya. Jumlah penumpang yang tidak sesuai bersama dengan kapasitas kereta jadi aspek utama di dalam tiap tiap kecelakaan kereta di India. Faktor lain yang memicu tingginya angka kecelakaan kereta adalah usia kereta yang udah tua. Banyak mesin kereta di India berasal dari era pemerintahan Inggris dan perlintasannya pun udah terlampau tua untuk dilalui, supaya memerlukan perbaikan besar-besaran untuk segala layanan perkeretaapian di India.

3. Kecelakaan kereta Saint-Michel-de-Maurienne, Perancis

Kecelakaan kereta Saint-Michel-de-Maurienne, Perancis
Sumber : kumparan.com

The Saint-Michel-de-Maurienne penggelinciran 12 Desember 1917 adalah kecelakaan kereta api yang melibatkan kereta api pasukan mempunyai setidaknya 1.000 tentara Prancis didalam perjalanan pulang mereka cuti berasal dari depan Italia di Perang Dunia I . Tergelincir waktu kereta menuruni lembah Maurienne di jalur kereta Culoz – Modane membuat kecelakaan dahsyat dan kebakaran susulan yang menewaskan lebih berasal dari 675 orang. [1] Ini tetap merupakan kecelakaan kereta api paling mematikan di Prancis sampai waktu ini.

Latar belakang kecelakaan

Setelah Pertempuran Caporetto , yang berjalan berasal dari 24 Oktober sampai 19 November 1917, Korps Ekspedisi Inggris dan Prancis dikirim ke timur laut Italia untuk memperkuat garis depan Italia . Ketika Front Italia stabil sebulan kemudian, Jenderal Émile Fayolle , yang merupakan panglima tertinggi pasukan Prancis yang menolong Italia, beri tambahan izin kepada tentara yang sebelumnya bertempur di Front Barat agar moralitas dapat meningkat setelah 1917 Pemberontakan Tentara Prancis . Pada akhir November 1917, konsep transportasi kereta api disusun untuk mengangkut tentara Prancis berasal dari Vicenza, kota di Italia, ke stasiun kereta api di Prancis .

Pada malam 12–13 Desember 1917, kereta militer nomer 612 ulang berasal dari Italia diisi dengan tentara Prancis yang telah menghabiskan waktu sebulan menolong pasukan Italia.

Setelah lewat Terowongan Mont Cenis , kereta raih stasiun Modane , di mana dua gerbong tambahan disambungkan ke kereta sebelum melanjutkan perjalanan ke Chambéry . Dari sana mereka dapat bubar untuk berhimpun dengan keluarga mereka di seluruh Prancis sepanjang 15 hari cuti yang mencakup liburan akhir tahun. Kereta berhenti di Modane sepanjang 1 jam agar kereta lain dapat lewat. Sebagian besar petugas meninggalkan kereta sepanjang perhentian ini, untuk naik kereta ekspres Modane-Paris.

Kereta

Kereta berikut terdiri berasal dari 19 gerbong konstruksi Italia: satu van bagasi di setiap ujungnya, 15 gerbong dengan bogie, dan dua gerbong gandar selamanya yang ditambahkan di Modane, dengan total panjang 350 meter dan berat total 526 ton. Menurut hitungan resmi, kapal itu mempunyai 982 orang tamtama berasal dari divisi 46 dan 47. Mobil-mobil itu terbuat berasal dari konstruksi kayu dengan sasis logam. Karena kekurangan lokomotif di area tersebut, komandan lokal untuk lantas lintas rel memilih untuk memasangkan dua kereta dengan kombinasi 19 gerbong dengan mesin tunggal 4-6-0 . Dari gerbong-gerbong itu, hanya tiga gerbong pertama yang memiliki rem udara , gerbong yang tersisa hanya memiliki rem tanganatau tidak tersedia rem mirip sekali. Rem bertekanan udara hanya bekerja terhadap tiga gerbong pertama kereta, dan tujuh rem (dua di antaranya tewas akibat tergelincir) telah didistribusikan ke seluruh kereta, untuk mengatur rem disaat diberi tanda oleh peluit lokomotif.

Kereta berikut barangkali mempunyai lebih berasal dari kuantitas tentara resmi, dan kelebihan beban untuk operasi di tanjakan 3,3% curam antara Modane (ketinggian 1040 meter) dan Saint Michel de Maurienne (ketinggian 710 meter), dengan terlalu banyak gerbong relatif terhadap kekuatan pengereman lokomotif tunggal. Kereta seperti itu kebanyakan memiliki dua mesin. Namun, lokomotif kedua yang ditugaskan telah diminta untuk kereta amunisi oleh petugas yang bertanggung jawab atas pengiriman. Pengemudi keberatan untuk mengambil alih beban berat dengan satu mesin, tetapi tidak diterima oleh petugas transportasi.

Kecelakaan

Kereta berangkat berasal dari stasiun Modane terhadap pukul 11:15 malam, dan turun ke lembah. Pengemudi mulai menuruni bukit selambat mungkin, dengan kecepatan 10 km / jam (6 mph) terhadap tanjakan pertama, tetapi berasal dari Freney dan seterusnya, tidak jauh berasal dari Modane, kereta mulai melaju sampai kecepatan tak tertangani yang pada akhirnya 135 km / jam (84 mph) yang diukur dengan indikator kecepatan lokomotif. Pengemudi tidak mengerem gara-gara beban berat, dan dengan cepat kehilangan kendali atas kereta. Karena tidak memiliki tenaga pengereman yang memadai untuk penurunan tajam sebesar 3,3 persen, kereta api tergelincir.

Gerbong pertama tergelincir waktu melaju dengan kecepatan 102 km / jam (63 mph) di mana kecepatan formal adalah 40 km / jam (25 mph), dan couplernya hanya putus 1.300 meter berasal dari stasiun Saint Michel de Maurienne tak lama setelah melintasi jembatan jalur raya logam di Saussaz, di atas sungai Arc. Gerbong kayu berikut saling bertabrakan dan langsung terbakar, disebabkan oleh rem yang terlalu panas dan lilin yang menyala yang dibawa ke atas kapal gara-gara gangguan penerangan listrik. Api juga dipicu oleh granat dan bahan peledak lainnya yang dibawa tanpa izin oleh tentara yang pulang. Api tidak padam sampai malam keesokan harinya. Penggelinciran berikut berjalan terhadap titik di mana jalur kereta api lewat celah sempit di area pegunungan, menyisakan sedikit area untuk panas berasal dari api untuk keluar.

Kematian

Pengemudi lokomotif (insinyur) terlalu asyik dengan rem yang rusak dan kecepatan yang terlalu berlebih untuk memperhatikan tidak terdapatnya mobil sampai dia raih stasiun di Saint Jean de Maurienne. Di sini ia pada akhirnya sukses menghentikan lokomotif dan tendernya. Bersama dengan beberapa tentara Skotlandia yang menanti untuk berangkat ke Modane (dua divisi Inggris juga telah dikirim ke front Italia terhadap bulan Oktober) dan karyawan kereta api berasal dari kedua stasiun, dia langsung pergi ke lokasi kecelakaan untuk membantu. Tugas mereka menjadi lebih sulit gara-gara medan berbatu area mobil-mobil yang rusak terbaring, oleh panas berasal dari api, dan oleh ketinggian reruntuhan yang menumpuk. Kepala stasiun di La Praz, memandang kereta melintas dengan kecepatan di luar kendali, telah memberi mengetahui kepala stasiun stasiun berikutnya, Saint Jean de Maurienne, yang mencegah keberangkatan kereta yang penuh dengan tentara Inggris, agar mencegah tabrakan langsung dan bencana yang lebih besar.

Baik tempat tinggal sakit militer di Saint Jean de Maurienne dan pabrik pasta Bozon-Verduraz di dekatnya diubah menjadi tempat tinggal sakit lapangan darurat dan kamar mayat bagi para korban.

Tim penyelamat menarik lebih berasal dari 424 mayat berasal dari reruntuhan yang dapat diidentifikasi secara resmi. 135 lainnya tidak dapat diidentifikasi. 37 mayat ulang ditemukan berserakan di sepanjang pemberat rel kereta api atau di kanan jalan, antara La Praz dan jembatan logam, punya tentara yang telah melompat berasal dari kereta yang tidak terkendali, atau telah terlempar gara-gara itu dilemparkan dengan liar. Mereka dikuburkan di kuburan komunal di sebelah kuburan.

Hanya 183 pria yang berada di kereta dilaporkan untuk absen keesokan paginya (13 Desember). Lebih berasal dari 100 lainnya meninggal di tempat tinggal sakit di lokasi tersebut, atau waktu diangkut ke mereka, sepanjang 15 hari ke depan. Jumlah kematian yang disebutkan begitu banyak ragam antar sumber, mulai berasal dari setidaknya 675 sampai lebih kurang 800 Setelah kecelakaan itu,

investigasi

Kecelakaan itu selamanya menjadi rahasia militer rahasia sepanjang bertahun-tahun. Pada waktu itu, militer Prancis membungkam pers Prancis, yang melaporkan sedikit atau tidak mirip sekali berkenaan kecelakaan itu gara-gara melibatkan perwira Prancis. Harian Le Figaro hanya sediakan 21 baris untuk kecelakaan terhadap 17 Desember, empat hari setelah kecelakaan itu.

Sebuah pengadilan militer dipanggil untuk coba enam karyawan PLM (Paris-Lyon-Mediterranée) kereta api. Mereka dibebaskan.

Pada bulan Juni 1923, Menteri Pertahanan, André Maginot , membuka sebuah monumen bagi para korban di pemakaman Saint Michel de Maurienne. Pada th. 1961, jenazah para korban dipindahkan ke pemakaman militer nasional Lyon-La Doua. Pada 12 Desember 1998, sebuah monumen diresmikan di web site La Saussaz, dekat lokasi kecelakaan.

Penggelinciran selamanya menjadi bencana rel terbesar didalam peristiwa Prancis. Ini juga selamanya menjadi bencana rel terbesar kedua didalam total peristiwa dunia didalam perihal kuantitas korban yang diketahui secara akurat, hanya digantikan oleh kecelakaan kereta api tsunami Sri Lanka th. 2004 . Hal ini juga membuat penggelinciran Saint-Michel-de-Maurienne menjadi bencana rel kereta api paling mematikan didalam peristiwa dunia yang berjalan sebagai akibat berasal dari kecelakaan operasional dan bukan disebabkan oleh bencana alam yang lebih besar yang tengah berjalan .

Please follow and like us:
YouTube
Pinterest
Instagram