Hal-hal yang Harus Anda Ketahui Sebelum Anda Pergi ke Roma

www.ffaire.comHal-hal yang Harus Anda Ketahui Sebelum Anda Pergi ke Roma. Setiap kota memiliki keunikannya sendiri, termasuk Roma. Setelah tinggal di Roma, saya tahu bagaimana memanfaatkan kota yang terkadang tampak sedikit terbelakang. Saya telah menyusun daftar tip dan trik penting Roma yang harus Anda ketahui sebelum perjalanan Anda.

Kiat teratas saya untuk kiat Roma mencakup semuanya mulai dari tempat tinggal, cara menghemat uang, cara menghindari antrean, apa yang harus dikenakan, dan informasi menarik lainnya yang tidak akan pernah Anda pikirkan.

Berikut adalah tips utama saya untuk mengunjungi Roma.

1. Pesan anggur rumah dan hemat

Saat makan di luar, pesanlah ‘vino della casa’ (anggur rumah) alih-alih botol. Tidak hanya rasanya yang enak, tapi harganya jauh lebih murah dan Anda bisa membeli lebih banyak! Biasanya disajikan dengan liter dalam teko yang indah.

2. Waspada Pencopet

Roma tak terkecuali pencopet yang beroperasi di seluruh penjuru kota. Mereka cenderung tinggal di sekitar monumen, situs arkeologi, dan rute bus populer. Berhati-hatilah jika Anda pernah berada di bus rute 40, 64 yang menghubungkan Stasiun Termini dan Vatikan. Rute-rute ini biasanya dipadati turis sehingga menjadi tempat yang terkenal dengan pencopet. Err di sisi hati-hati dan mengambil metro ke Ottaviano sebagai gantinya; bahkan kemudian berhati-hatilah. Jika ada yang mencoba mengalihkan perhatian Anda karena alasan apapun, curigalah, terutama jika mereka dengan gigih berusaha mendapatkan perhatian Anda.

Cara terbaik untuk menjaga barang berharga Anda tetap aman adalah menyamar dalam syal perjalanan yang cerdik ini.

3. Jangan makan di tengah, kecuali Anda bersama penduduk lokal

Kecuali jika seorang lokal memberi Anda rekomendasi, jangan berharap untuk makan makanan enak di pusat bersejarah. Saya mengerti, Anda ingin menikmati makanan sambil mengagumi Piazza Navona, tetapi ingat bahwa Anda membayar untuk pemandangan, bukan makanan berkualitas tinggi. Orang Romawi tidak akan ketahuan makan di Piazza Navona, begitu juga Anda.

4. Sopir taksi mungkin menipu Anda

Sebelum Anda naik taksi, ketahuilah apa yang Anda bayar. Kota Roma memberlakukan biaya yang ditetapkan untuk transfer bandara, setelah mengatakan bahwa beberapa pengemudi taksi adalah bagian dari keributan yang merobek wisatawan.

Taksi dari bandara Ciampino ke Roma dikenakan biaya €30. Ini termasuk semua penumpang, tas mereka, dan satu pemberhentian di tengah. Adalah ilegal bagi pengemudi untuk mengenakan biaya lebih. Alternatif yang lebih murah adalah naik bus antar-jemput bandara yang memakan waktu 45 menit dengan biaya sekitar €6.

Dari bandara Fiumicino-Leonardo da Vinci, tarif taksi yang ditetapkan adalah €48. Namun, jauh lebih cepat untuk naik kereta Leonardo Express ke stasiun Termini yang memakan waktu 30 menit dengan biaya €14.

Jangan biarkan sopir taksi menggertak Anda dengan berpikir bahwa hotel Anda tidak berada di dalam tembok Aurelian seperti yang kemungkinan besar.

Baca Juga: Kunjungi Meksiko dengan 13 Keajaiban Alamnya

5. Ketahui cara mengenali gelato ‘palsu’

Menikmati gelato krim otentik adalah salah satu kesenangan nyata ketika datang ke Italia. Tapi tidak semua gelato dibuat sama. Jauhi gelateria (toko gelato) dengan pajangan gelato yang cantik dan menggembung. Fluffiness ini berasal dari pengental buatan. Juga, hindari gelato yang berwarna cerah, ini berarti banyak bahan kimia yang digunakan dalam prosesnya. Jika Anda masih tidak yakin, bandingkan warnanya dengan tampilan campurannya. Apel yang dicampur tidak pernah berwarna hijau berpendar.

6. Senin adalah hari istirahat

Karena museum dan restoran buka sepanjang minggu, Senin adalah hari istirahat mereka, oleh karena itu, mereka tetap tutup. Pastikan Anda merencanakan ke depan dengan memeriksa jam buka di situs web mereka untuk menghindari kekecewaan. Pertahankan hari Senin untuk berbelanja dan mengunjungi taman.

7. Pergi ke museum secara gratis

Pada hari Minggu pertama setiap negara bagian, banyak museum dan situs arkeologi dibuka untuk umum secara gratis. Ini termasuk Colosseum, Forum Romawi dan Bukit Palatine, Pemandian Caracalla, dan Galleria Borghese. Ini tidak hanya terbatas di Roma, itu berlaku untuk semua wilayah di Italia.

8. Jangan membayar untuk air

Orang zaman dahulu menjaga agar Kota Abadi tetap terhidrasi dengan baik dengan menyediakan air minum terbaik bagi warganya melalui saluran airnya. Sampai hari ini, air minum masyarakat mengalir dari mata air ‘nasoni’ yang tersebar di seluruh kota. Ini sangat nyaman selama musim panas karena airnya sangat dingin. Cukup bawa termos atau botol bersama Anda dan isi ulang di sepanjang jalan saat Anda menjelajahi kota.

9. Jangan mengandalkan kartu, uang tunai adalah raja

Roma kuno dan begitu juga cara menerima pembayaran. Uang tunai adalah raja di sini. Pastikan Anda membawa cukup uang tunai setiap hari untuk membayar biaya tak terduga seperti pizza atau gelato yang dibawa pulang. Meskipun keadaan berubah, lebih sering daripada tidak perusahaan kecil hanya akan menerima uang tunai. Bahkan beberapa museum hanya menerima uang tunai! Jika Anda pergi berbelanja atau membayar hotel Anda, pembayaran dengan kartu akan selalu diterima, tapi jangan berharap untuk membagi tagihan di restoran.

Dengan setiap transaksi yang Anda lakukan, sekecil apapun pembeliannya, Anda akan diberikan kwitansi kecil (scontrino atau ricevuta dalam bahasa Italia). Anda mungkin merasa cenderung untuk meninggalkannya di meja atau membuangnya langsung di tempat sampah, tapi jangan lakukan ini sampai setelah Anda kembali atas akomodasi Anda. Italia memiliki apa yang dikenal sebagai Guardia di Finanza yang pada dasarnya adalah polisi keuangan. Anda akan melihat mereka mengenakan setelan abu-abu pintar dengan strip kuning cerah di bawah kaki setelan mereka. Adalah tugas mereka untuk memastikan setiap orang membayar pajak mereka, itulah sebabnya mereka dapat dan benar-benar menghentikan orang di jalan begitu mereka meninggalkan bar, gelateria, restoran, atau lainnya dan meminta untuk melihat scontrino atau ricevuta Anda. Jika Anda tidak memilikinya, Anda dan pemilik saya akan dituntut.

10. Jangan minum susu setelah sarapan

Kecuali Anda ingin dicap sebagai turis yang bodoh, jangan memesan caffè latte sore. Praktis adalah dosa untuk minum susu setelah sarapan. Orang Italia melihat susu sebagai sesuatu yang Anda hanya boleh sarapan, jadi memesan cappuccino atau (caffè) latte dengan atau setelah makan siang atau makan malam adalah kesalahan besar.

11. Memesan kopi yang tepat

Pertama-tama, tidak ada ‘kafe’ di Italia. Anda tidak akan melihat satu jadi jangan melihat. Sebaliknya, orang Italia menyebutnya ‘bar’ dan mereka ada di mana-mana. Tidak ada Starbucks di Italia, mengapa ada? Orang Italia menemukan budaya kopi bersama dengan macchiatto, espresso, dan cappuccino.

Begitu masuk, jika Anda meminta caffè, ini hanya berarti “kopi” dan tidak menentukan jenis yang Anda inginkan. Di Roma, bagaimanapun, caff adalah espresso: satu tembakan kopi, tanpa air atau susu yang ditambahkan.

Berikut sedikit contekan jenis kopi yang bisa Anda pesan:

  • Cappuccino: Adalah espresso dengan susu panas berbusa di atasnya.
  • Caff americano: Kopi ‘Amercian’, ini bisa berarti espresso dengan air panas atau kopi saring (caffè all’americana).
  • Caffè lungo: Italia untuk “panjang”, adalah kopi yang dibuat menggunakan mesin espresso menjadikan membuat kopi gaya Italia – hitam pendek (dosis tunggal atau double maupun tembakan) dengan dua kali lebih banyak digunakan daripada menyiapkan caffè americano, menghasilkan kopi yang lebih besar.
  • Caffè macchiato: Dalam bahasa Italia, macchiato berarti “bernoda” atau “berbintik” sehingga terjemahan literal dari caffè macchiato adalah “kopi bernoda”, atau kopi dengan noda susu. Barista mungkin bertanya apakah Anda ingin susu panas atau dingin, “Latte caldo o freddo?”. Dalam hal ini, ‘caldo’ panas, ‘freddo’ dingin.
  • Latte macchiato: Ini kebalikan dari caffè macchiato. Kali ini susunya adalah susu “Spotted” dengan kopi.
  • Caff corretto: Dalam bahasa Italia, “corretto” berarti dikoreksi, tetapi kopi ini dibuat dengan alkohol.
  • Caffè shakerato: Apa selanjutnya yang bisa mendinginkan Anda di bulan musim panas yang menyesakkan? Hal yang paling dekat dengan frappuccino yang akan Anda dapatkan adalah cffè shakerato atau “diguncang”, dibuat dengan es dan gula.

12. Berdiri di bar lebih murah

Setelah Anda mendapatkan kopi Anda, sekarang Anda harus memutuskan di mana Anda akan meminumnya. Orang Italia tidak menganggap minum kopi sebagai hiburan yang harus dinikmati di meja dengan koran atau teman, mereka minum kopi hanya untuk mengisi bahan bakar. Mereka meminum espresso dan pergi. Jika itu bukan untuk Anda, bersiaplah untuk membayar biaya tambahan untuk duduk di meja.

13. Hindari Gladiator Faux

Berkeliaran di sekitar monumen Romawi adalah laki-laki berpakaian seperti gladiator yang menawarkan untuk berpose dengan Anda di foto … tapi itu harus dibayar. Meskipun Anda mungkin berpikir itu gratis atau bagian dari pengalaman, setelah mengambil lebih dari satu foto dengan ‘gladiator’ dia akan meminta Anda membayarnya. Seorang gladiator dilaporkan meminta $40!

Pada 2012, undang-undang baru mulai berlaku yang melarang “gladiator” berkeliaran di Colosseum atau meminta uang. Sejak itu mereka bercabang ke monumen lain, kami pintar dan menghindarinya.

14. Menutupi saat mengunjungi gereja…termasuk Kapel Sistina

Ingin mengunjungi Basilika Santo Petrus atau salah satu dari 1000 gereja lain di Roma? Aturannya sederhana: tutupi lutut dan bahu dan lutut atau Anda akan ditolak masuk. Aturan yang sama berlaku jika Anda mengunjungi Museum Vatikan dan ingin masuk ke dalam Kapel Sistina di akhir. Itu menjadi sangat panas di Roma, jadi bawalah selendang tipis, sarung, atau syal dengan Anda dan ikat di pinggang atau bahu Anda.

Baca Juga: High Line, Wisata Taman Linier di New York Yang Dibuat di Bekas Jalur Kereta Api

15. Belilah tiket Anda sebelum Anda naik bus

Meskipun Roma mudah dikelola dengan berjalan kaki, di beberapa titik Anda mungkin perlu naik bus. Anda tidak dapat membeli tiket di pesawat, sebaliknya, Anda harus membeli di mesin tiket di stasiun metro, pusat transit, atau terminal bus mana pun. Tiket menjadi aktif setelah divalidasi dan akan bertahan selama 90 menit perjalanan. Sementara kita membahas topik transportasi umum, dalam hal naik bus, kereta api, atau shuttle, Anda harus selalu memvalidasi tiket Anda. Petugas angkutan umum sangat ketat dalam hal ini. Anda akan menemukan mesin validasi (convalida dalam bahasa Italia) di dalam bus, di pintu masuk utama di stasiun kereta api dan di peron.

16. Belajar sedikit bahasa Italia

Meskipun Anda tidak perlu fasih berbahasa Italia, mengetahui beberapa pilihan kata dan frasa akan membantu Anda dalam situasi di luar hotel atau mengunjungi museum. Orang Italia tidak dikenal karena penguasaan bahasa Inggris Anda, jadi bantulah mereka dan temui mereka di tengah jalan. Selain saya panduan frasa perjalanan Italia gratis, saya telah mempermudah Anda untuk menguasai bahasa Italia sehingga Anda dapat menciptakan kenangan seumur hidup saat Anda bergaul dengan penduduk setempat, mendapatkan kiat-kiat lokal, menghindari jebakan turis, dan mencari teman baru. Siapa tahu Anda, Anda bahkan mungkin diundang untuk minum teh sore oleh keluarga Sisilia yang cantik, seperti saya!

17. Waspadalah terhadap orang miskin dan cacat

Wow, judul ini terdengar sangat tidak wajar tetapi kenyataannya adalah bahwa di beberapa titik di Roma, Anda akan didekati oleh orang miskin biasanya dengan anggota badan yang cacat parah. Mereka akan meminta uang kepada Anda dan terserah Anda untuk memutuskan apakah Anda mau. Selama perjalanan pertama saya ke Italia, pada hari pertama, pemandu wisata kami memberitahu kami bahwa sebagai bayi orang tua mereka sengaja mematahkan tulang mereka sehingga mereka bisa mendapatkan uang di jalanan dari turis yang mengasihani mereka. Ini adalah keputusan yang sulit untuk dibuat karena pada akhirnya, setiap uang yang Anda berikan kepada mereka mendorong praktik ini.

18. Bawalah tisu atau tisu toilet

Dimanapun Anda berada, toilet umum di Italia cukup suram. Saya tidak akan pernah mengerti mengapa mereka tidak memiliki kursi toilet, atau mengapa Anda harus membayar 50 sen euro untuk menggunakan toilet (cari WC). Namun yang paling penting, lebih sering daripada tidak mereka juga tidak memiliki kertas toilet. Jika ada kertas (biasanya kasar) dan dudukan toilet, maka Anda telah memenangkan lotre toilet. Selamat! Ini kit kompak akan memberi Anda penutup dudukan toilet yang dapat disiram dan kertas toilet. Kemenangan!

19. Tempat Menginap di Roma Tidak

diragukan lagi, tinggal di Centro Storico, atau pusat bersejarah, adalah pilihan terbaik. Dengan cara ini Anda selalu berada dalam jarak berjalan kaki ke semua atraksi utama dan akan membantu Anda menghemat uang untuk transportasi.

Hotel di Roma mahal, jadi pesanlah lebih awal. Alternatif yang bagus untuk hotel tradisional adalah ‘pensione’ yang harganya lebih murah dan lebih seperti BnB.

Di sisi lain, jika Anda ingin hidup besar maka tinggallah di Hotel de Russie adalah pilihan yang bagus. Ini berkelas, bijaksana, dan dekat dengan tangga Spanyol.

20. Jangan berharap sarapan prasmanan yang luar biasa

Orang Italia tidak benar-benar sarapan, mereka biasanya memiliki cornetto (croissant) dan espresso untuk memulai hari mereka. Makanan asli datang saat makan siang. Dengan itu, jangan mengharapkan apa pun selain ‘sarapan kontinental’ dari sarapan hotel Anda. Mereka biasanya akan menyediakan berbagai jenis keju, daging yang diawetkan, beberapa kue kering, dan roti. Itu dia! Jika Anda beruntung mereka mungkin memiliki sereal, tetapi jangan mengandalkannya.

21. Cacio e Pepe is life

Artinya ‘keju dan merica’, jangan tertipu oleh kesederhanaan hidangan pasta tradisional Roma ‘Cacio e pepe’. Seperti namanya, bahan-bahannya sederhana tetapi yang membedakan adalah kualitas dan persiapannya. Hanya menggunakan lada hitam, keju Pecorino Romano, dan pasta, Anda tidak bisa meninggalkan Roma dengan menyantap hidangan pasta Romawi yang lezat ini. Salah satu tempat terbaik di kota untuk makanan tradisional Romawi adalah di Trattoria Perili.

22. Kunjungi Vatikan di sore hari…atau Jumat malam!

Ketika datang untuk mengunjungi Museum Vatikan, semakin lama Anda pergi, semakin baik. Abaikan mereka yang mengatakan Anda harus pergi lebih awal dan mengantri, itulah yang dilakukan orang lain! Kemudian begitu Anda berada di dalamnya, siku ke siku sampai ke Kapel Sistina.

Jika Anda berada di Roma selama musim ramai musim panas, Museum Vatikan buka hingga larut malam pada Jumat malam, yang memberikan pengalaman yang jauh lebih tidak sibuk dan menegangkan.

23. Metro menjadi sibuk

Roma hanya memiliki dua jalur metro dengan jalur ketiga yang telah dikerjakan selama lebih dari 5 tahun. Suatu hari akan selesai…mungkin. Selama jam sibuk dan akhir pekan, tidak mungkin naik metro. Kesempatan terbaik Anda adalah mencoba naik di gerbong pertama atau terakhir, yang cenderung tidak terlalu ramai.

Jika Anda berada di jalur B (yang menuju Colosseum dan Circo Massimo), tunggulah salah satu kereta yang lebih baru karena memiliki AC.

24. Jangan bawa ransel besar

Jadi, tahukah Anda bagaimana saya mengatakan untuk membawa selendang atau syal? Nah, jangan pergi ke depan dan membawa ransel besar dengan Anda. Sebagian besar museum akan membuat Anda menyelubungi barang-barang besar yang merupakan kerumitan ekstra yang saya lebih suka hidup tanpanya. Sebagai gantinya, ambil tas tangan besar atau Tas jinjing Longchamp, sebagai alternatif, ambil ransel kecil seperti ini dari Fjallraven Kanken.

25. Beli tiket Colosseum secara online atau di Bukit Palatine

Membeli tiket ke Colosseum juga sudah termasuk akses ke Bukit Palatine dan Roman Forum. Saya sangat merekomendasikan membeli ini secara online langsung daripada secara langsung. Jika Anda tidak terorganisir seperti saya, lewati antrian di dalam Colosseum di kantor tiket baru di dekat Bukit Palatine.

Tiket juga termasuk pameran saat ini dan berlaku selama 2 hari berturut-turut, dari penggunaan pertama, untuk 1 pintu masuk ke Colosseum dan 1 pintu masuk ke Forum Romawi/Bukit Palatine.

26. Waktu Makan

Orang Italia Orang Italia makan terlambat, itulah sebabnya mereka jarang makan saat sarapan. Jangan heran jika restoran yang ingin Anda kunjungi tidak buka pada jam 6 sore. Umumnya, orang Italia makan malam dari jam 8 malam atau bahkan lebih. Dapur restoran biasanya tutup setelah jam 10 malam juga.

Jika Anda tidak bisa menunggu sampai jam 8 malam, lakukan seperti yang dilakukan orang Romawi dan nikmati aperitivo. Di seluruh kota, dari sore hari Anda dapat mengunjungi bar (ya, yang menyajikan kopi) atau lebih banyak bar tradisional seperti favorit saya Freni e Frizioni, yang menawarkan prasmanan terbuka dan minuman seharga 10 euro. Tawar!

27. Budaya Memberi Tip

Ketika tagihan datang setelah makan, Anda mungkin bertanya-tanya tip apa yang harus ditinggalkan. Sangat berguna untuk mengetahui bahwa Italia tidak memiliki banyak budaya memberi tip, tetapi restoran biasanya akan menambahkan biaya layanan ketagihan Anda. Di trattoria dan pizzeria, tip satu hingga dua euro umumnya dapat diterima. Setelah Anda duduk di meja, hal pertama yang akan Anda dapatkan dengan menu Anda adalah roti yang dapat Anda harapkan untuk membayar, ini disebut ‘pane e coperto’ (roti dan biaya tambahan). Ini cukup standar dan ditambahkan bahkan jika Anda tidak meminta atau memakannya.

Pengemudi taksi atau bartender biasanya juga tidak mengharapkan tip.

Please follow and like us:
YouTube
Pinterest
Instagram